Tak Semudah Bicara; tapi ku tak ingin Menyerah.

Pertama, gue cuma mau ngasih tau, jangan baca tulisan ini kalo kalian sensitif, jangan baper, udah gitu aja.

Okay. Kalo ada yang bilang, milih buat gak pacaran lagi itu sama sekali gak gampang? Awalnya iya. Banget malah. Gue yang dulunya gak bisa ke mana-mana sendirian, gue yang dulunya gak percaya diri buat ada di keramaian sendirian, selalu ngerasa ‘butuh’ seseorang buat support gue secara nyata, secara fisik. Dulu gak pernah kepikiran buat ngambil jalan yang sekarang gue pilih, sama sekali gak kepikiran. Bahkan gue pernah punya keinginan buat asik dan nikmatin hidup gue dengan cara jalan-jalan sejauh yang gue mau, dengan baju yang super minim, berjemur di pantai, biar makin ke barat-baratan. Syukurnya, gak tau dengan cara apa, Allah ngeblock niat hamsyong gue yang satu itu.

Mulai dari beberapa hubungan yang coba gue bangun selalu berakhir dengan jalan buntu. Belom lagi beberapa orang yang gue pilih sebagai pasangan gue milih buat ‘mainin’ hati gue dengan cara mereka masing-masing, sampai akhirnya gue sama pasangan terakhir gue nyerah buat perjuangin hal yang sebenarnya emang lebih baik untuk gak pernah dimulai. Boleh gue bilang kalo gue nyesel? Iya. Gue nyesel. Kecuali satu hal, gue gak nyesel kenal mereka, karena mereka manusia baik, baik banget. Terkesan kejam mungkin, tapi sebenarnya mereka baik. Cuma, Allah emang gak nulis nama mereka buat jadi jodoh gue, jadi jalan ceritanya dibikin tragis.

Berat? Awalnya iya. Banget malah. Nangis? Iya gue ngaku, gue nangis. Lebay? Pada masanya gue ngerasa itu wajar, tapi pas udah seutuhnya bangkit? Gue akuin gue lebay. Hahahaha.

Semua berawal dari keinginan gue buat berhijab, udah pernah gue bahas sebelumnya kenapa akhirnya gue mutusin buat berhijab. Kewajiban perempuan muslim yang gue jalanin lumayan telaaaaat. Tapi, mendingan telat si dari pada enggak sama sekali. Terus, apa gue langsung jadi cewek sempurna setelah berhijab? Nay! Enggak dengan sekejap mata. Bahkan sampai sekarang dan sampai kapan pun, gue tau gue gak akan sempurna. Gue paling susah buat gak emosian, plus gak nyinyirin orang. Asli, suseh. Apalagi kadang untuk ada di suatu tempat yang isinya bikin kita gak nyaman, bikin kita kesel aja gitu bawaannya. Pelan-pelan, mau banget deh gak nyebutin BKT dan lain-lain lagi. Rasanya gak mungkin emang seorang gue jauh dari BKT, tapi gue pingin buat stop bilang BKT dan kawan-kawan.

Okay, balik lagi ke topik utama. Kenapa gak mau pacaran lagi? Sederhana si, karena dalam islam emang gak ada yang namanya pacaran. Terus, kenapa sebelumnya pacar-pacaran? Ya, karena hatinya belum diketuk secara langsung. Hahahahaha alasan. Nyetak dosa mah nyetak dosa aja.

Iya, gue akuin. Gue emang tempatnya dosa kok. Tapi, gak ada salahnya kan nyoba renang buat naik ke permukaan? Biar gak selamanya tenggelam dalam dosa.

*Geli sendiri gue nulisnya asli, ngebayangin seorang gue bisa ngomong kayak gini, tua!* Hahahahaha.

Gampang gak sih buat milih gak pacar-pacaran lagi? Sama sekali gak gampang. Asli. Karena kalo lagi kumpul keluarga, selalu ditanya ‘pacarnya mana’ dan kalo lagi ngumpul sama anak-anak, mereka selalu gandeng pasangannya masing-masing. Beberapa laki-laki juga nyoba buat mulai gocek hati gue, dan jujur aja gue hampir kegocek, syukurnya gue bisa bertahan dan gak jadi jatuh. Gue sengaja makin sering nulis hal kayak gini, biar makin banyak yang tau, jadi lebih gampang buat bertahan, karena gue udah ngumbar-ngumbar pilihan hidup gue, jadi lebih mudah buat bertahan, salah satu alasannya ya karena udah banyak yang tau tentang pilihan gue yang satu ini. Gitu.

Bra, gak gampang buat terus sendiri sampai akhirnya nanti gue ketemu sama jodoh gue. Banyak asumsi orang yang mulai ngehakimin. Mulai dari gue yang belaga alim, gue yang masih terjebak nostalgia, sampai yang paling gila? Katanya gue udah nutup pintu buat lakik! Sakit hati gak? Awalnya sih iya. Secara gue bukan tersangka, gue gak ngerugiin hidup mereka, tapi gue dihakimin. Tapi, ternyata bales tudingan nyinyir kuadrat kayak gitu, paling ampuh emang pakai ‘senyuman’ manis. Sama satu lagi, mesti ngelatih hati buat bodo amat sama penilaian orang diluar sana. Selama orang rumah support pilihan gue, dan gue yakin sama pilihan gue ini, gue bakal jalan terus. Insya Allah.

Intinya, gue jadi perempuan paling gesrek ya kalo lagi sama beberapa sahabat gue aja. Sama mereka tuh BKT keluar, teriakan gue keluar, gilanya gue keluar. Semuanya keluar. Karena mereka tau, yang kayak gitu emang cuma becanda, aslinya ya gue sayang sama mereka. Sekasar apa pun, gue mau mereka happy dijalan yang mulus. Makasih banget si buat mereka yang kampret tapi berharga banget. Preeet!

Teman seumuran gue udah pada banyak yang nikah, lho.

Ya, terus? Ya, Alhamdulillah jodoh mereka datang duluan. Alhamdulillah mereka udah halal. Selalu senang hadir di pernikahan, apalagi kalo bisa nyaksiin akadnya. Harunya gak ada obat!

Terus, jadi kepingin cepet nikah gak? Nikah sih pingin, tapi cepet-cepet ya gak perlu. Gue gak mau nikah cuma karena teman seumuran gue udah pada nikah. Gue gak mau nikah cuma karena masalah usia. Gue gak mau nikah cuma karena alasan-alasan receh yang ada di tengah kebanyakan masyarakat Indonesia. Gue mau nikah kalo entar jodoh gue datang, terus langsung minta restu ke orangtua gue. Gue mau nikah sama laki-laki yang keluarganya menerima gue. Karena menurut gue, nikah itu dimulai dari dua keluarga yang saling nerima, kemudian saling sayang dan akhirnya saling peduli.

Terus, mau sampai kapan gue sendiri? Ya, sampai ada yang datang buat ‘minta’ gue ke mama papa gue lah.

Terus, kalo gak pernah ada laki-laki yang mau kayak gitu? Ya, gak perlu takut. Kalo laki-laki itu gak mau kayak gitu, artinya dia masih butuh waktu buat main-main, dan bukan gue partner main-main dia. Karena waktu main-main gue udah abis, braaa. Hahahahaha.

Gue masih cetek ilmu. Cetek banget. Masih suka ngeles kalo diajakin nimba ilmu sama kakak perempuan gue. Masih banyak kurang. Masih sengbongsol adengsengbongdol.

Tapi, kakak perempuan kayak kak Onie, bikin gue bisa belajar banyak. Insya Allah dia sosok istri yang sholehah. Gue bersyukur atas pilihan abang untuk yang satu itu.

Dwi Oktaviani juga. Kakak kelas yang dulunya garing abis, sering gue ledekin mati-matian, sempat ngilang beberapa tahun. Sampai akhirnya? Setelah bertapa, dia muncul lagi, dengan pribadi yang baru, yang jauh lebih manis. Insya Allah hatinya makin baik. Dia salah satu yang ngajak gue banget buat terus semangat istiqomah. Meskipun sering gue bales dengan berbagai macam alasan, dia gak capek buat terus ngajak. Dan, gue rasa gapapa si sekali-kali nulis nama dia di blog gue, biar dia happy. Hahahaha. Howiyak, selamat dari gocekan lelaki terakhir juga karena sharing sama dia. Alhamdulillah.

Intinya, pertanyaan ‘mana pacar, mana calon, kapan nikah, kapan nyusul’ gak akan bikin gue stres plus depresi, sampai akhirnya mutusin buat pacaran lagi. Insya Allah. Doain aja gue kuat jalan di atas pilihan gue.

Gak mau nambah dosa buat papa, gak mau mama papa nanggung dosa yang gue bikin secara suka-suka dan sengaja. Bikin mereka bangga dan bahagia tiap saat aja gue belom bisa, masa iya gue harus nambahin dosa mereka buat bahagiain seorang laki-laki bukan muhrim dan yang bukan suami gue?

So sorry kalo banyak hati yang tersinggung. Gue gak sama sekali maksud buat nyinggung. Jujur, berdiri di atas pilihan ini sama sekali gak gampang. Jaman sekarang, milih buat kayak gini justru lebih sering diserang. Dibilang muna, dan lain-lain. Tapi, sekali lagi yang penting Allah ridho. Itu aja si.

Belajar, belajar, dan belajar. Belajar nabung buat beli baju syar’i, belajar buat gak lagi salaman sama laki-laki bukan muhrim *lagi dicoba bangeeet*

Sampai akhirnya kalo nanti ketemu jodoh dan nikah. Terus dikasih kepercayaan punya anak, mau mulai ngubah kebiasaan kebanyakan orangtua dengan? Ini:

Biasanya ‘nak, ayo tidur, besok kan harus bangun pagi, kamu harus sekolah’

Dengan ‘nak, tidur yuk, udah malam, besok kan kita mau bangun pagi buat subuh berjama’ah’

Duh, bahagia banget kali, yaaa. Hahahaha. Meng-aamiin-i segala doa baik yang bisa diterbangkan. Karena gue percaya Allah selalu kasih yang terbaik di waktu yang paling tepat. Aamiin. Sekian dan terima tatapan damai tanpa maksud saling menjatuhkan.

#PenariJemari

Advertisements

Sedang Rindu

Hai, lama rasanya tidak menari bersama, entah karena apa, kesibukanku masih itu-itu saja, sebenarnya sempat jika aku ingin rutin menyapamu, namun entah kenapa aku enggan, bukan karena lelah atau dilanda jenuh, aku hanya tak tahu apa alasan aku berdiam. Hingga aku sampai pada malam ini, diselimuti rindu yang terlahir jelas untukmu. Aku sedang merasakan banyak hal, ada yang dengan mudah kusuarakan, tak sedikit pula yang kubiarkan melayang di dalam. Dan, beberapa ingin kuceritakan padamu malam Ini.

Apa kau tahu rasanya, saat suaramu belum berhasil menjelaskan makna yang sebenarnya ingin kau sampaikan. Saat kau berkata A namun telinga lainnya mendengar B dan menyimpulkannya menjadi C. Dan, apa kau juga tahu rasanya dipatahkan seketika waktu? Saat kau melukis mimpi yang begitu penuh warna, namun di detik berikutnya orang terdekatmu mencorengnya dengan kalimat singkat “semua kan sia-sia”. Aku tahu rasanya. Semua tergambar jelas di sini; di dalam hatiku. Dan, kuyakin kau tahu jika aku selalu enggan menjelaskan lebih jauh lagi, sebab aku tak pernah suka mengingat luka, kita sepakat jika luka tak sebaiknya diingat, kau berulang kali membuatku sembuh, dan sekian kali mengatakan jika kau tak ingin melihatku kembali jatuh. Tak berlebihan rasanya jika kusebut kau salah satu penguat bangkitku.

Kita sama-sama tahu jika fase menangisi kisah cinta yang kandas sudah lewat, pun menjadikan kesendirian sebagai penyebab mata sembab. Masalah yang kita hadapi tak lagi seringan itu, meski segala yang kita anggap ringan hari ini pernah menjadi masalah terberat beberapa waktu lalu. Aku bukan lagi menangisi kesendirian, tidak lagi mempertanyakan ketulusan, saat ini jauh lebih dalam dan tak mudah disuarakan. Namun beruntungnya aku karena adanya kamu, setidaknya kita bisa menari bersama dalam cerita, menikmati waktu dengan mengenal satu sama lain lebih jauh dan dalam lagi.

Sebenarnya langkah seorang anak sangat mudah untuk menjadi kuat. Cukup dengan penanaman nilai agama yang tak terkesan menggurui dan merasa paling benar sendiri. Cukup dengan ajak bicara dan mencari kata ternyaman untuk diterima sesama keluarga. Dan, tak pernah lelah untuk memberi rasa percaya, berupa peluk, genggaman, atau lewat doa yang kutahu tak pernah putus adanya.

Kau tahu aku pernah salah arah, patah asa, bahkan goyah dan hampir menyerah. Namun entah dari mana Tuhan kirimkan malaikat penolongku, yang jelas sejak hari itu aku selalu percaya jika niat baik tak akan pernah selamanya salah alamat, ia akan sampai di tempat yang tepat pada waktunya.

Aku ingin kau tahu satu hal di akhir malam ini, tentang aku yang merindukannya, namun tak akan kusampaikan secara terbuka, biarlah rasa itu tetap menari dalam samarnya gemuruh angin yang berputar tanpa amarah.

#PenariJemari
#Rindu
#TerusBerjalan
#TakAkanKembaliPatah
#SatuHariSatuTarian
#KembaliMenari

29 yang ke-22

Tuhan, terima kasih untuk kesempatan ini; memberikan waktu untuk angka di usiaku terus bertambah banyak. Aku sadar, perlahan waktuku di dunia menipis. Hari-hari yang dapat kujadikan tabungan semakin sedikit. Tapi, aku tak ingin bersedih untuk itu. Sebab, pada akhirnya kepulanganku adalah kepangkuan-Mu. Terdamai dari segala tenang.

Terima kasih untuk terus menghidupkanku di tengah mereka yang begitu penuh cinta, mereka yang tak pernah lelah berprasangka baik terhadapku, mereka yang selalu memelukku; tak peduli seberapa sulit aku dipandu.

Tuhan, maaf jika puluhan tahun itu kubiarkan terdominasi prasangka-prasangka burukku terhadap-Mu, dan terima kasih karena Engkau masih terus memelukku; selalu. Perlahan tapi pasti, berkat doa-doa mereka yang menyayangiku, aku kembali sadar, jika dekat dengan-Mu adalah kunci ketenangan, kunci kebahagiaan, kunci keikhlasan, kunci untuk selalu jauh dari rasa benci, iri, dan dengki.

Tuhan, terima kasih, terima kasih, terima kasih. Karena telah menjadi segala yang kubutuhkan. Karena telah menjadi segala yang kucinta. Karena telah menjadi sutradara luar biasa; menuntun aktor sepertiku menjadi jauh lebih kuat dalam berperan sepenuh hati tanpa perlu mengkhawatirkan mati; yang sejatinya adalah kehidupan abadi.

Pada 29 yang ke-22 ini, doa-doa membanjiri hariku, berisi kebaikan yang segera ku aamiini.

Terima kasih telah meluangkan waktu untuk menemaniku merayakan hari dengan penuh doa dan syukur. Terima kasih.

Papa:

SMS–Put, selamat ulang tahun, ya. Panjang umur, banyak rezekinya, enteng jodoh, dan jangan putus shalatnya. Aamiin. Hadiahnya Sabtu, ya.

Mama:

Lisan–Ciye yang ulang tahun *ini aja terus diulang-ulang seharian*

Mama langsung ngucapin kalimat yang saya tulis di atas pas saya baru bangun tidur dan keluar kamar. Sampai malam tiba, kalimat itu yang Mama ulang-ulang dan bikin saya senyum-senyum sendiri.

Mas Ivan:

Whatsapp–Selamat milad, Jelek. Loveyou!
Path–Pagi ini telah bertambah usiamu, tak akan mengubah arti kamu, Put. Put jelek, wish you all the best. Maaf belum bisa jadi Mas yang superior. Semoga pasanganmu kelak sholeh, bertanggung jawab, pintar, sayang keluarga, lagi bijaksana. Put, makasih udah jadi adik terhebat yang Kak Ivan miliki selama ini. Sehat selalu penulis berbakat, calon istri yang baik, calon ibu yang baik, koki yang hebat, adik dan anak yang ceria selamanya. I’ll always love you. Love you sist’.

Bang Dio:

Whatsapp–Selamat ulang tahun, semoga makin taat beribadah kepada Allah, aamiin.

Isti:

Line–Anyway it’s time for you to have birthday!? Happy birthday, Syanuuuuuu, semoga semua hal-hal baik selalu mengelilingi lo, yaaa. Pokoknya semoga bahagia selalu dan may all your wishes come true.

Tresna:

Line–Syanu, selamat ulang tahun, semoga sehat selalu, panjang umur, banyak rejekinya, sukses terus 🙂

Pak Rafiq:

Facebook–Happy birthday, Nadine. Wish you all the best.

Cayiii:

Facebook–Ini 29 mei ya, Mak? Ada yang ulang tahun kayaknya. Ucapin dululah. Happy birthdayyyyyyyyy :*********

Mely:

BBM–Syaaaaanuuu, selamat milad. Tambah barokaaah ya umurnyaaa. Semua doa yang baik-baik. *peluk*

Tante Mia:

Facebook–Burakakakakk *gak di edit, ketawa macam apa ini* gue tau banget ini bocah kecilnya mah lucu, sekarang aja rusak. Happy bornday, Tasya. Doa baik pasti, cukup gak usah pake lebay. Jangan lupa aamiin.

Farel:

BBM–Heh Bolang, happy birthday, yooo. x)) makin sukses, makin alay, cepet ngundang-ngundang juga jangan kelamaan yooo. *party*

Pocha:

Path–Happy birthday, Syanuku. Yang terutama sehat selalu, panjang umur, panjang rezekinya, panjang jodohnya, di tahun ini bisa terwujud yang diinginin, dan semua yang baik-baik pastinya buat kamu. Always love and miss you.

Elsa:

Path–Happy birthday, Syanuuuuu, all the best for you. Miss you, ih!

Ponisah:

Path–Birthday, Laica. Sehat selalu, panjang umur, dan cepat nimang-nimang anak. Hehehehe. Aamiin.

Unyu:

Whatsapp–Happy birthday, Syan. Semua yg terbaik buat, Syanu terkabul. Dimudahkan segala urusannya. Aamiin

Yasmine:

Path–Selamat ulang tahun, Syanu.

Debra:

Path–Selamat ya wanita perkasa ✌

Kak Echi:

Path–Happy birthday, Syahnu Gabriella yang paling ngehits. All the best for you.

Nisatik:

BBM–Happy milad, Nganuuu *kiss* barakallah ya, Lung, semua yang baik-baik doanya, aamiin. *party*

Mamah Sarap Semehe:

BBM–SUT (Selamat Ulang Tahun) bontot mamah Syanu semehe serepetmenceng eneng–Selamat ulang tahun anak bontot sarap kesayangan mamah sarapnya, doa mama walaupun dari planet mama sudah bisikan ke kupingNya yang maha kuasa, semua yang terbaik buat kamu, berkah sisa umurnya, jadi anak penurut buat mama Ida, yah! Satuu lagi, jangan bandel, jaga makannya, jaga kesehatan, karena sehat itu mahal nak *peluk* semoga kita tetap komunikasi sejauh apa pun kita, yah. Aamiin. Alafyuuu anak cantik *kiss*

Elis:

Line–Happy birthday, Syan. Semoga menjadi ibu yang baik untuk anak-anaknya nanti.

Mamed:

Facebook–Happy Birthday, Nu. Ultah kita sama, untung ini dunia nyata, bukan dunia sinetron, mungkin kalo dunia sinetron kita pas bayi tertukar di rumah sakit. Hahahaha. Sekali lagi happy birthday! Tetaplah jadi pemikir besar.

Nia:

Line–Syanu, selamat tambah tua, yaaaa. x)) semoga makin yang baik-baiknya, yaaa. *kiss*

Alfi:

Line–Happy birthday, Nu!

Bang Ucup:

BBM–Selamat dirgahayu juga buat, Syanu, gue harap lo bisa terus bikin tulisan bagus yang bisa menginspirasi banyak orang. Semoga sakinnah, mawaddah warohman. Semoga apa yang lu mau cepat terlaksana. Dan segala doa yang terbaik deh buat lu.

Unuy:

BBM–Happy birthday, yaa Sanuu, Mamet. Barokallah. Semoga samawaaa =))

Sarah:

BBM–Wiih, Anu juga ulang tahun. Selamat ulang tahun, yaa. Mantab yang ulang tahun dua biji *party* semoga segalanya ya. Barokallah.

Titi:

BBM–Selamat milad ya, Nu.

Kancut:

BBM–Happy bornday Rahmad & Syanu. All the best for you, Allah bless you.

Uci:

Telepon–Ngobrol ngalor ngidul selama 44 menit. Selamat ulang tahun, Syanu, semoga sehat selalu dan semoga jodoh segera menjemputmu. Aamiin.

Atep:

Whatsapp–Selamat ulang tahun. Semoga panjang umur. Sehat terus. Banyak rezeki. Dikabulin segala keinginan dan cita-cita. Gampang jodoh. Dan semoga sukses dunia akhirat. Aamiin.

Ayu Wandira:

Facebook–Happy birthday, Syanu.

Asri:

BBM–Selamat ulang tahun Anu Mamet. Pokoknya yang terberat deh buat, Anu!

Acil:

BBM–Selamat ulang tahun, Sanu *party* *peluk* terus berkarya dan bahagia selalu, all the best for you!

Babank:

BBM–Haiii Tasya monikaaaah. Selamat ulang tahun *party* Semoga ya semoga semoga semoga semoga semoga dah pokoknya. Aamiin. Hahahaha ✌✌

Kak Onie:

Whatsapp–Syelamat menempuh umur baru adikkuh. Semoga makin berkarya ya, makin unyu makin berkah hidupnya. Diberikan jodoh yang terbaik. Semakin disayang mas dan abangnya.

Neno:

BBM–Happy birthday, Syan. Be a better woman! *kiss*

Dhedhe:

Whatsapp–Syannnuuuu sayang happy birthday. Wish you all the best, Nunu *kiss*

Mastua:

Facebook–Selamat ulang tahun, Syanu. Hehe.

Ambar:

BBM–Selamat ulang tahun yaa, Nuu. Doa nya cukup gue sama Allah yg tau *peluk*

Devi:

Happy birthday wanita darah India, sukses selalu ya, Syanu!

Kak Aji:

Line–Happy birthday, Syanuuuuu. Semoga panjang umur dan selalu sukses, yaaa.

Galih:

Facebook (Message)–Selamat merayakan usia yoo, Syanu Gabrilla! Semoga niat-niat baik selalu diberkahi serta selalu diberikan kemudahan tanpa adanya kesulitan yang ingin
mencampuri. Tak pun lupa bisa selalu terus-menerus diberikan kelancaran bernapas. Panjang umur untuk usia dan kebahagianmu. Sukses selalu, yak! Aamiin.
Facebook (Timeline)–Kotak-kotak yang penuh kejutan, bunga-bunga dengan warna-warninya, juga kebahagiaan yang dibahasakan dengan basah air mata orang-orang. Hari itu, detak jantung dan suara tangis pertamamu, melahirkan harapan mereka yang mengecup pipi mungilmu. Hari ini, burung-burung terbang. Bukan untuk lari dari buruknya cuaca; mereka mengantar ribuan doa yang akan ditujukan untukmu kepada, Tuhan. Seperti ada yang berisik di kepalaku. Bukan masa lalu, bukan juga tentang hal-hal yang menyakitkan. Mungkin; huruf-huruf ini ke luar dan pergi ke matamu. “Tiuplah lilinnya, Syanu. Potong kuenya dan habiskan kesedihanmu. Bila tidak bisa, letakkan di atas piring kosong milikku. Biar aku dan waktu yang menghabiskannya.”

Hari telah berganti, 29 telah menjadi 30, doa-doa masih saja berdatangan. Pagi ini kucukupkan.

Aku berterima kasih, pada kalian yang begitu luar biasa mendoakan dengan tulus dan tanpa pamrih. Insya Allah.

Aku bersyukur, karena apa yang kujabarkan di atas adalah nikmat Tuhan yang tak mungkin kuabaikan begitu saja.

Aku siap memulai langkahku (lagi), melanjutkan perjalanan yang tak jarang terhenti. Iya, perjalanan yang terhenti, bukan sengaja kuhentikan, sebab aku tak pernah ingin menyudahi yang satu ini.

Terima kasih. Alhamdulillah. Bismillah.

Pelukku dengan segala kasih, teruntuk kalian!