Ssssssssstt.. Coba Cek Masa Lalu!

Kadang, lo perlu nengok ke belakang. Nengok ke belakang gak melulu soal mantan. Tapi juga soal masa kecil, remaja, sampai di titik lo sekarang. Usia dewasa, meski jiwa belom tentu ikutan dewasa. Hahahaha. Santai, baca tulisan kayak gini gak boleh tegang. Ambil minum dulu gih, terus tarik napas, lepas pelan-pelan. Mari kita mulai.

Kenapa tiba-tiba gue bahas masa lalu? Entah kenapa, belakangan ini gue resah, perasaan yang udah lama gak gue rasain, muncul lagi.

Dulu banget, gue pernah jadi orang yang aneh. Sampai ada satu teman gue yang blak-blak-an bilang “Nu, kenapa si lo aneh banget?” Dan, jujur satu kalimat itu ngancurin hati gue, banget. Dibilang aneh, saat lo sendiri masih belom nemu jati diri lo. Sampai sekarang gue inget itu, dan orang itu ketemu gue yang udah nemuin jati diri gue, terus dia bilang “Sekarang Syanu jauh lebih asik, ya.” Dan? Entah kenapa kalimat itu gak berpengaruh apa-apa buat gue. Memori gue justru nyimpen pernyataan lama dia.

Gak bagus sih emang, ngenang hal yang gak baik. Tapi beneran, gue gak dendam, gue cuma gak ngerti gimana caranya ngelupain hal yang nyesek di dada gue.

That’s why, gue gak bisa buka pintu hati gue ke mereka yang dulu jelas-jelas mandang gue sebelah mata, dengar gue dengan telinga yang tertutup. Balas dendam? Nope! Gue cuma ngerasa, ada kepala dan hati lain, yang lebih pantes buat gue jadiin tempat berbagi, yang nerima gue dari awal, dari aneh, alay, sampai sekarang.

Dulu, jaman SMP, gue kayak lakik banget, mulai dari rambut dan segala penampilan. Terus, masuk SMK, gaya rambut gue masih bondol, tapi entah kenapa ada aja cowok yang nyoba bobol pertahanan hati gue. Gue sadar, banyak banget yang udah gue sakitin dan kecewain hatinya, tapi ya gimana? Hidup kan pilihan, dan gak selamanya yang kita mau bisa kita dapat, ya kan?

Setelah SMK, lakik jaman SMP mulai pada muncul nih, mulai nyelip, mau nyepik, tapi ya boro-boro bisa modus, wong ditanggepin aja enggak, karena ya itu tadi, gue gak mau dekat sama orang yang ngincer fisik, itu bukan pertemanan yang natural. Jadi buat apa buang-buang waktu? Kalau mereka yang nemenin gue dari jaman masih aneh dan alay sampai sekarang aja banyak.

Maka dari itu gue suka nolak kalau diajak ketemu sama beberapa kelompok orang, gue gak bisa maksain diri gue ada di satu lingkup yang bikin gue gak nyaman.

Mutusin tali silaturahmi? In shaa Allah enggak. Gue cuma mengurangi pertemuan yang gak terlalu perlu.

Pertemuan apa yang gak terlalu perlu? Pertemuan yang kalau udah ketemu, mereka cuma mau tau lo sekarang kayak apa, udah sesukses apa, dan bla bla bla 100% fisik dan masalah dunia doang. Buat apa? Makin gede kan pasti makin sibuk, jadi daripada nemuin yang gak perlu, mendingan nemuin mereka yang selama ini ada buat lo. Mereka yang kalau ketemu lo nanyain a-z, dengar cerita manis dan pahit lo, dan proses lo menuju dewasa. Terpenting, mereka gak pernah protes se-alay apa pun lo dulu.

Beberapa hari lalu, gue ngepoin sosial media gue sendiri, dari awal gue mulai main sosmed. Dan? Gue sadar gue alay. Asli. A-L-A-Y.

Dan karena itu juga gue jadi sadar, pas masih kerja penuh waktu, gue pernah ‘nyuekin’ teman dan sahabat gue. Sengaja? Ya, enggaklah. Saking capeknya, jadi gitu. Makanya sekarang gue ngerti, kenapa beberapa kepala kok berasa ngejauh? Karena mereka sibuk. Terlepas dari sengaja atau enggaknya mereka ngejauh, positif thinking-nya ya mereka lagi ngalamin fase yang pernah gue lewatin sebelumnya.

Gue lihat muka-muka mereka. Dari jaman gue masih alay banget, ketikan gue masih ‘Gy apz?’ yang artinya ‘Lagi ngapain?’ sampai sekarang gue udah 100% gak suka nyingkat tulisan. Ada beberapa kepala yang setia banget disamping gue.

Mereka ada dari gue masih aneh, alay, remaja, sampai dewasa. Mereka ada saat gue ketawa, nangis, jatuh cinta, patah hati, move on, dan milih buat sendiri kayak sekarang. Mereka ada, sekalipun fisiknya jauh, doa mereka gak berhenti ngalir buat gue.

Tapi, ada gak sih yang ngilang? Ya, namanya juga hidup. Datang dan pergi itu wajar. Ada ABCD yang hilang, Allah kirim EFGH buat nemenin gue. Ada yang ngilang terus muncul lagi dan punya hubungan yang jauh lebih baik sama gue kayak sekarang. Ada yang ngilang dan gak pernah balik lagi karena gue sama dia saling gak mau nyari tau gimana sih kabar kita satu sama lain? Hahahaha.

Allah Maha Adil. Selalu ada,

Tumbuh setelah patah.
Temu setelah hilang.
Peluk setelah lepas.
Selamat datang setelah selamat tinggal.
Bahagia setelah luka.
Hujan setelah kemarau.
Embun setelah debu.
Lembar baru setelah pamit.

Gue sadar Allah Maha Baik. Satu keyakinan itu yang bikin akhirnya gue gak gampang nyerah.

Kalo ditanya pernah gak sih gue ngerasa pengin mati aja? Bodohnya gue harus ngaku, pernah. Karena apa? Ya, karena gue ngerasa hidup gue paling nelangsa. Terus gimana akhirnya gue bisa bertahan sampai sekarang? Nah, bagian ini nih yang lucu. Tuhan tuh selalu ngedeketin gue sama hal-hal yang bikin gue sadar kalo hidup gue belom boleh berakhir, gue belom boleh nyerah, dan belom waktunya gue mati. Dengan cara? Tiba-tiba aja gitu gue dikasih lihat cerita hidup orang yang jauh lebih bikin nangis. Tapi mereka kuat. Dan, tetap bersyukur.

Semudah itu gue bangkit lagi, malu udah ngeluh, marahin diri sendiri karena udah cengeng. Abis itu ya ketawa lagi, maafin dan peluk sayang diri sendiri lagi.

Ya, walaupun bukan gak mungkin besok lusa gue down lagi, tapi seenggaknya, hari itu gue berhasil bertahan. Gue yakin sih, semua hal yang bikin gue mampu bertahan ya karena campur tangan Allah.

Serusak-rusaknya orang, bohong ajalah kalo gak kepengin bahagia di surga mah. Dan, syukurnya Allah Maha Pemaaf. Bikin dosa hari ini, dikasih kesempatan buat berubah. Allah sabar banget, nungguin kita sadar kalo Dia sayang banget sama kita.

Sekarang, gue malah ketawa-tawa sendiri. Ngetawain kebodohan gue di masa lalu. Beberapa gue ceritain ke sahabat yang benar-benar gue percaya. Nangis karena hal-hal yang harusnya gak perlu sih gue lakuin. Nyesel mah pasti, cuma kalo terus-terusan hidup dalam penyesalan? Kapan gue bisa makin tumbuh dan bersinar? Duileh, sinar banget nih bahasanya. Meeeh ~

Gue juga percaya kalo tiap kepala, seterbuka apa pun, pasti punya rahasia yang dia bagi cuma sama Tuhannya. Karena cuma Tuhan yang nerima kita tanpa tapi.

Ssssssssstt.. udah ah, lain waktu kita cerita-cerita lagi. Mudah-mudahan makin hari bisa jadi manusia yang makin baik dan terus memeluk kebenaran di jalan Allah, ya.

See yaa.

Advertisements

3 thoughts on “Ssssssssstt.. Coba Cek Masa Lalu!

  1. chieeee pernah A-L-A-Y :p

    Salah satu tanda bahwa kamu sekarang jadi lebih baik ialah kamu bisa ketawa pas liat diri kamu di masa lalu hehe.. *toss…
    Alhamdulillah, disukuri. Allah masih sayang sama kita, mangkanya kita dikasih hidayah dan kita mau ambil hidayah itu. Semoga jadi pribadi yang terus berproses jadi yang lebih baik ya nu πŸ˜‰
    Semuanya ga ada yang instan. Jadi setelah gapai hidayah, pasti ada lagi ujian dan cobaannya, apakah bener kita akan mampu bertahan. πŸ™‚ gitu…

    Semoga istiqomah ya.

    Like

    • Kayaknya sih gak mungkin seseorang bisa dewasa kalo belom lewatin proses alay, kalo belom alay, berarti proses pendewasaan diri masih panjang πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

      Yoi, ngetawain masa lalu πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

      In shaa Allah sanggup, saling doain, yaaa. πŸ™

      Yang instan dan enak cuma mie. Duh, jadi laper kaaan 🍜

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s