Terlambat

Mereka bilang, gak ada kata terlambat untuk berubah jadi lebih baik. Tapi, sebagian lagi berpendapat kalo lebih baik terlambat dari pada enggak sama sekali. Dan, saya pribadi setuju dengan yang kedua. Sebab kata terlambat pasti ada, namun setelah itu kita punya dua pilihan, mau lanjutin perjalanan buat ikutan sampai di tujuan, atau duduk santai manjangin kaki nikmatin segala yang dirasa udah ‘telanjur’?

Dari dulu orang terdekat saya pasti tau, kalo saya pengin banget berhijab, tapi saya selalu bilang gak tau kapan waktunya, atau nanti kalo saya udah siap. Dalam artian gak lagi ngomongin orang, gak lagi tumbuh rasa negatif dalam pikiran pun hati. Sampai beberapa waktu lalu pun saya masih mikir bakal berhijab kalo nanti saya udah punya anak, karena sekarang masih pengin gonta-ganti gaya rambut, masih pengin duduk di pinggir pantai sambil asik sama dunia yang saya rasa masih muda banget buat diseriusin.

Iya, saya mikirnya dulu tuh kalo udah berhijab ya artinya mesti serius. Gak pengin lagi ketat sana ketat sini, gak pengin lagi ngusilin hidup orang, gak pengin lagi cekakak-cekikik sembarangan.

Ternyata beberapa yang saya pikirin itu keliru. Saya gak bakal berhijab kalo saya masih nunggu kapan saya siap, saya gak bakal berhijab kalo saya nunggu mulut saya bisa berhenti ceplas-ceplos, saya gak bakal berhijab kalo saya nunggu pribadi saya beres duluan.

Maksudnya, sekarang pun, saya masih jauh dari sempurna, masih suka debat sama orangtua, belum bisa sepenuhnya bilang iya ke mama papa tentang apa pun kata mereka. Masih suka cemberut kalo mood lagi turun, masih suka ngomong pake nada tinggi ke kucing-kucing di rumah. Tapi, entah kenapa saya mutusin buat mulai berhijab. Dan, mudah-mudahan yang negatif pelan-pelan ngikis jadi positif.

Sesederhana mulai pake hijab pas mau nengok Oge yang baru aja berduka, niat awalnya menghargai Oge dan keluarganya. Sesederhana itu, gak ada niat lain. Pas mereka nanya pun saya masih jawab kalo saya belum mantap berhijab, sampe akhirnya ada percakapan singkat, tapi entah kenapa ngena banget di hati.

“Neno: Nu, kok kerudung lo gitu? Muka lo jadi bulet banget”
“Saya: Gak tau tuh, No. Si Uci yang makein”
Neno: Ih Uci, lo gimana deh. Gue kira lo pake sendiri, Nu”

Terus si Uci cekikikan karena saya gak sadar kalo dia udah ngebuletin muka saya yang dasarnya emang buleeet. Singkat cerita Neno beresin kerudung saya jadi lebih rapih, karena saya emang belum bisa pake kerudung yang bener sendiri. Pas lagi asik benerin kerudung saya, Neno nyeletuk “Udah, terusin aja, Nu” terus si Uci nambahin “Iya, Nu”

Suara mereka berdua gak sama sekali menghakimi, gak sama sekali nyudutin kalo saya salah karena selama ini belum berhijab. Mereka cuma nyaranin, mereka ngajak saya buat jadi lebih baik, dan entah kenapa saya dengernya pake hati banget. Berasa nyes di hati, tapi gak nyesek, lebih ke mikir “Iya juga ya, nunggu apa lagi?”

Sesederhana itu. Makanya makasih banget sama mereka, karena sama mereka tuh selalu aja ada momen ngingetin satu sama lain tanpa berasa lebih suci sendiri, dan buat Oge, kepergian Bapak udah pasti jalan terbaik dari Allah, terlebih karena gue mulai semua ini dari kedatangan gue ke rumah lo, Ge, buat nyampein kalo kita turut berduka, tapi gak boleh turut larut dalam kesedihan, Bapak butuh doa selalu, Ge.

Mantapnya, perhari ini saya berhijab. Dan, ternyata dengan sendirinya mulut ngerem buat ngomong yang gak penting, otomatis segala yang dulu berasa panik, alhamdulillah sekarang perlahan mengikis. Gak langsung berubah drastis, pelan-pelan, gak perlu ngebut, insya Allah sampe tujuan dengan selamat.

Gitu aja sih, cerita dari saya yang terlambat, tapi bergegas buat lanjut jalan, karena ngerasa perjalanan sebelum ini udah bukan waktunya lagi buat diterusin.

Bismillah. ^^

Advertisements