Tak Semudah Bicara; tapi ku tak ingin Menyerah.

Pertama, gue cuma mau ngasih tau, jangan baca tulisan ini kalo kalian sensitif, jangan baper, udah gitu aja.

Okay. Kalo ada yang bilang, milih buat gak pacaran lagi itu sama sekali gak gampang? Awalnya iya. Banget malah. Gue yang dulunya gak bisa ke mana-mana sendirian, gue yang dulunya gak percaya diri buat ada di keramaian sendirian, selalu ngerasa ‘butuh’ seseorang buat support gue secara nyata, secara fisik. Dulu gak pernah kepikiran buat ngambil jalan yang sekarang gue pilih, sama sekali gak kepikiran. Bahkan gue pernah punya keinginan buat asik dan nikmatin hidup gue dengan cara jalan-jalan sejauh yang gue mau, dengan baju yang super minim, berjemur di pantai, biar makin ke barat-baratan. Syukurnya, gak tau dengan cara apa, Allah ngeblock niat hamsyong gue yang satu itu.

Mulai dari beberapa hubungan yang coba gue bangun selalu berakhir dengan jalan buntu. Belom lagi beberapa orang yang gue pilih sebagai pasangan gue milih buat ‘mainin’ hati gue dengan cara mereka masing-masing, sampai akhirnya gue sama pasangan terakhir gue nyerah buat perjuangin hal yang sebenarnya emang lebih baik untuk gak pernah dimulai. Boleh gue bilang kalo gue nyesel? Iya. Gue nyesel. Kecuali satu hal, gue gak nyesel kenal mereka, karena mereka manusia baik, baik banget. Terkesan kejam mungkin, tapi sebenarnya mereka baik. Cuma, Allah emang gak nulis nama mereka buat jadi jodoh gue, jadi jalan ceritanya dibikin tragis.

Berat? Awalnya iya. Banget malah. Nangis? Iya gue ngaku, gue nangis. Lebay? Pada masanya gue ngerasa itu wajar, tapi pas udah seutuhnya bangkit? Gue akuin gue lebay. Hahahaha.

Semua berawal dari keinginan gue buat berhijab, udah pernah gue bahas sebelumnya kenapa akhirnya gue mutusin buat berhijab. Kewajiban perempuan muslim yang gue jalanin lumayan telaaaaat. Tapi, mendingan telat si dari pada enggak sama sekali. Terus, apa gue langsung jadi cewek sempurna setelah berhijab? Nay! Enggak dengan sekejap mata. Bahkan sampai sekarang dan sampai kapan pun, gue tau gue gak akan sempurna. Gue paling susah buat gak emosian, plus gak nyinyirin orang. Asli, suseh. Apalagi kadang untuk ada di suatu tempat yang isinya bikin kita gak nyaman, bikin kita kesel aja gitu bawaannya. Pelan-pelan, mau banget deh gak nyebutin BKT dan lain-lain lagi. Rasanya gak mungkin emang seorang gue jauh dari BKT, tapi gue pingin buat stop bilang BKT dan kawan-kawan.

Okay, balik lagi ke topik utama. Kenapa gak mau pacaran lagi? Sederhana si, karena dalam islam emang gak ada yang namanya pacaran. Terus, kenapa sebelumnya pacar-pacaran? Ya, karena hatinya belum diketuk secara langsung. Hahahahaha alasan. Nyetak dosa mah nyetak dosa aja.

Iya, gue akuin. Gue emang tempatnya dosa kok. Tapi, gak ada salahnya kan nyoba renang buat naik ke permukaan? Biar gak selamanya tenggelam dalam dosa.

*Geli sendiri gue nulisnya asli, ngebayangin seorang gue bisa ngomong kayak gini, tua!* Hahahahaha.

Gampang gak sih buat milih gak pacar-pacaran lagi? Sama sekali gak gampang. Asli. Karena kalo lagi kumpul keluarga, selalu ditanya ‘pacarnya mana’ dan kalo lagi ngumpul sama anak-anak, mereka selalu gandeng pasangannya masing-masing. Beberapa laki-laki juga nyoba buat mulai gocek hati gue, dan jujur aja gue hampir kegocek, syukurnya gue bisa bertahan dan gak jadi jatuh. Gue sengaja makin sering nulis hal kayak gini, biar makin banyak yang tau, jadi lebih gampang buat bertahan, karena gue udah ngumbar-ngumbar pilihan hidup gue, jadi lebih mudah buat bertahan, salah satu alasannya ya karena udah banyak yang tau tentang pilihan gue yang satu ini. Gitu.

Bra, gak gampang buat terus sendiri sampai akhirnya nanti gue ketemu sama jodoh gue. Banyak asumsi orang yang mulai ngehakimin. Mulai dari gue yang belaga alim, gue yang masih terjebak nostalgia, sampai yang paling gila? Katanya gue udah nutup pintu buat lakik! Sakit hati gak? Awalnya sih iya. Secara gue bukan tersangka, gue gak ngerugiin hidup mereka, tapi gue dihakimin. Tapi, ternyata bales tudingan nyinyir kuadrat kayak gitu, paling ampuh emang pakai ‘senyuman’ manis. Sama satu lagi, mesti ngelatih hati buat bodo amat sama penilaian orang diluar sana. Selama orang rumah support pilihan gue, dan gue yakin sama pilihan gue ini, gue bakal jalan terus. Insya Allah.

Intinya, gue jadi perempuan paling gesrek ya kalo lagi sama beberapa sahabat gue aja. Sama mereka tuh BKT keluar, teriakan gue keluar, gilanya gue keluar. Semuanya keluar. Karena mereka tau, yang kayak gitu emang cuma becanda, aslinya ya gue sayang sama mereka. Sekasar apa pun, gue mau mereka happy dijalan yang mulus. Makasih banget si buat mereka yang kampret tapi berharga banget. Preeet!

Teman seumuran gue udah pada banyak yang nikah, lho.

Ya, terus? Ya, Alhamdulillah jodoh mereka datang duluan. Alhamdulillah mereka udah halal. Selalu senang hadir di pernikahan, apalagi kalo bisa nyaksiin akadnya. Harunya gak ada obat!

Terus, jadi kepingin cepet nikah gak? Nikah sih pingin, tapi cepet-cepet ya gak perlu. Gue gak mau nikah cuma karena teman seumuran gue udah pada nikah. Gue gak mau nikah cuma karena masalah usia. Gue gak mau nikah cuma karena alasan-alasan receh yang ada di tengah kebanyakan masyarakat Indonesia. Gue mau nikah kalo entar jodoh gue datang, terus langsung minta restu ke orangtua gue. Gue mau nikah sama laki-laki yang keluarganya menerima gue. Karena menurut gue, nikah itu dimulai dari dua keluarga yang saling nerima, kemudian saling sayang dan akhirnya saling peduli.

Terus, mau sampai kapan gue sendiri? Ya, sampai ada yang datang buat ‘minta’ gue ke mama papa gue lah.

Terus, kalo gak pernah ada laki-laki yang mau kayak gitu? Ya, gak perlu takut. Kalo laki-laki itu gak mau kayak gitu, artinya dia masih butuh waktu buat main-main, dan bukan gue partner main-main dia. Karena waktu main-main gue udah abis, braaa. Hahahahaha.

Gue masih cetek ilmu. Cetek banget. Masih suka ngeles kalo diajakin nimba ilmu sama kakak perempuan gue. Masih banyak kurang. Masih sengbongsol adengsengbongdol.

Tapi, kakak perempuan kayak kak Onie, bikin gue bisa belajar banyak. Insya Allah dia sosok istri yang sholehah. Gue bersyukur atas pilihan abang untuk yang satu itu.

Dwi Oktaviani juga. Kakak kelas yang dulunya garing abis, sering gue ledekin mati-matian, sempat ngilang beberapa tahun. Sampai akhirnya? Setelah bertapa, dia muncul lagi, dengan pribadi yang baru, yang jauh lebih manis. Insya Allah hatinya makin baik. Dia salah satu yang ngajak gue banget buat terus semangat istiqomah. Meskipun sering gue bales dengan berbagai macam alasan, dia gak capek buat terus ngajak. Dan, gue rasa gapapa si sekali-kali nulis nama dia di blog gue, biar dia happy. Hahahaha. Howiyak, selamat dari gocekan lelaki terakhir juga karena sharing sama dia. Alhamdulillah.

Intinya, pertanyaan ‘mana pacar, mana calon, kapan nikah, kapan nyusul’ gak akan bikin gue stres plus depresi, sampai akhirnya mutusin buat pacaran lagi. Insya Allah. Doain aja gue kuat jalan di atas pilihan gue.

Gak mau nambah dosa buat papa, gak mau mama papa nanggung dosa yang gue bikin secara suka-suka dan sengaja. Bikin mereka bangga dan bahagia tiap saat aja gue belom bisa, masa iya gue harus nambahin dosa mereka buat bahagiain seorang laki-laki bukan muhrim dan yang bukan suami gue?

So sorry kalo banyak hati yang tersinggung. Gue gak sama sekali maksud buat nyinggung. Jujur, berdiri di atas pilihan ini sama sekali gak gampang. Jaman sekarang, milih buat kayak gini justru lebih sering diserang. Dibilang muna, dan lain-lain. Tapi, sekali lagi yang penting Allah ridho. Itu aja si.

Belajar, belajar, dan belajar. Belajar nabung buat beli baju syar’i, belajar buat gak lagi salaman sama laki-laki bukan muhrim *lagi dicoba bangeeet*

Sampai akhirnya kalo nanti ketemu jodoh dan nikah. Terus dikasih kepercayaan punya anak, mau mulai ngubah kebiasaan kebanyakan orangtua dengan? Ini:

Biasanya ‘nak, ayo tidur, besok kan harus bangun pagi, kamu harus sekolah’

Dengan ‘nak, tidur yuk, udah malam, besok kan kita mau bangun pagi buat subuh berjama’ah’

Duh, bahagia banget kali, yaaa. Hahahaha. Meng-aamiin-i segala doa baik yang bisa diterbangkan. Karena gue percaya Allah selalu kasih yang terbaik di waktu yang paling tepat. Aamiin. Sekian dan terima tatapan damai tanpa maksud saling menjatuhkan.

#PenariJemari

Advertisements

3 thoughts on “Tak Semudah Bicara; tapi ku tak ingin Menyerah.

  1. Uhuk..uhuk.. pastes kuping merah. eh ternyata ada yang inget-inget dan sebut-sebut aku >_<..
    Btw, BKT itu apa ya?
    Baca postingan ini sambil ngikik-ngikik, hihi. Selamat ya, kamu udah jadi dewasa 🙂 #eaa
    Berarti hidayahNya udah berhasil kamu gapai.
    Well, hijrah itu mudah, yang butuh perjuangan adalah istiqomah.
    Pesan buat Syanu, pasang kuping kebal buat yg nyinyir atau apa, inget aja sahabat yang selalu support! ^^… Syanu yg gue kenal adalah yg cuek sama hal yang ga penting and bakal woles..
    Thats right = "itu kanan" ~ haha
    Bener banget, manusia berhijrah itu ga lantas berubah langsung jadi sempurna dan bener. Setiap orang pasti ada ceritanya masing-masing, semuanya proses, dan setiap peristiwa yang direncanakan Allah bakal memberi hikmah juga pelajaran buat kita. ~ (yeahh gue udah ngalamin).

    Ada banyak hal yang musti kita perbaiki, belajar masak (gue yakin lo udah pinter masak), dateng ke kajian deh nu,,, tahsin atau liqo, di sana kita bisa dapet temen baru yg hangat, yang sama-sama semangat memperbaiki diri karna Allah…
    Jalan jodoh hanya Allah yg tau, kewajiban kita , aku, kamu adalah "memantaskan diri" untuk Allah dan si dia…

    semangat ya, ditunggu makan kerang bareng! :p

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s