Serah Kalian Ajalah

Sejak mengakhiri kisah kasih dengan mantan terakhir gue dua tahun lalu, entah kenapa gue ngerasa berat buat buka hati lagi. Alasan pertama emang karena gue yang belum bisa move on dari rasa itu, tapi lama-lama gue jadi makin yakin buat gak buka pintu ke mereka yang coba ketuk pintu, izin masuk dan akhirnya cuma sekadar mampir. Gue ngerasa udah cukup deh ngelewatin masa yang namanya pacaran, udah cukup nyoba jalin hubungan yang kita semua tau kalau pacar kita belum tentu jodoh kita, udah cukup sayang-sayangan dan akhirnya patah hati.

Bukan, gue bukan trauma dengan yang namanya pacaran, gue cuma ngerasa udah cukup aja ada di masa itu, gue pengin stop nambah beban dosa bokap gue, bukan berasa paling bersih atau paling alim sih, gue cuma selalu kebayang aja gimana sedihnya bokap nanti pas diminta tanggung jawab atas dosa yang sengaja gue buat dengan berpacaran. Sebenarnya gue ngerasa aneh sih buat nulis ini, karena gue yang sekarang pun masih suka gila sendiri, bercanda teriak-teriak, dan lain-lain, rada aneh emang kalau gue mutusin buat berprinsip seperti ini, tapi kemauan hati gue kenceng banget buat yang satu ini.

Bohong aja kalau gue gak ngelewatin fase kesepian, terus bikin gue ngerasa pengin dekat lagi sama cowok pas lihat teman sebaya gue pada sayang-sayangan, mereka nonton, makan, dan lain-lain berdua. Bohong kalau keyakinan gue yang satu ini berjalan mulus, karena sejujurnya gak gampang buat yakin sama diri gue sendiri, gue juga masih suka punya rasa kagum berlebih ke cowok, cuma ya mesti direm, kalau enggak bablaaaaas. Tapi karena kemauan hati udah ngontrol pikiran gue, Alhamdulillah kuat sampai detik ini. Ya, paling ada sedikitlah genitnya pas lihat bang Reza sama Uda Tulus. Hahahahaha. Dikit doaaang!

Gak peduli deh orang mau mikir apa, mau bilang gue aneh, bilang gue naΓ―f, atau apa pun.

Ada yang bilang kenapa hari gini gak mau pacaran? Pacaran gapapa asal gak ngapa-ngapain, katanya. Ada yang bilang gimana gue mau ketemu jodoh kalau sehari-hari cuma di rumah, gak akan ada jodoh dari luar sana yang tiba-tiba datangin gue ke rumah. Terus gue jawab santai, gue bilang ke dia tentang Allah yang tau alamat rumah gue di mana, Allah bisa ngasih petunjuk jalan ke rumah gue buat jodoh itu. NaΓ―f gak sih? Serah deh, tapi gue percaya kalau semua itu mungkin. Terus katanya gimana gue bisa dapat yang terbaik kalau gue nya gak usaha? Gak nyari? Kalau yang ini gue setuju, gue tau gue emang mesti usaha, tapi takaran usaha gue bukannya nyari, gue di sini, diam di tempat gue, untuk terus bismillah memperbaiki diri, memantaskan diri untuk sosok yang selalu gue jabarkan dalam doa.

Gue gak peduli orang mau bilang alasan gue klasik, padahal cuma karena gue yang belum move on, atau tipu-tipu doang padahal di balik sana gue nyimpen nama seseorang. Terserah, yang penting mama, papa, mas, abang, dan orang yang gue sayang percaya sama gue, yang penting Allah tau jelas isi dan maksud hati gue, segimana pun gue nyoba buat sepik ke manusia, gue gak bisa sepik sama Allah, Dia Maha Segala.

Klise katanya hari gini mau nikah tanpa pacaran. Padahal kalau Allah mau, bisa aja detik berikutnya gue nikah sama orang yang gak pernah gue pacarin sebelumnya, orang yang emang Tuhan kirim buat jadi jodoh gue. Gue percaya banget kalau gak ada yang gak mungkin di tangan Tuhan.

Maksud gue nulis ini pun gak sama sekali bernada penyerangan sih, atau biar kelihatan bersihin diri, karena gue sadar gue masih banyak dosa, gak ngerasa paling benar sendiri, insya Allah seterusnya akan tetap seperti ini, gue cuma mau berbagi aja tentang pemikiran gue yang satu ini, yang terkesan aneh, tapi nyata. Asli tanpa bahan kimia.

Gue gak pernah capek jawab kalau ada yang nanya kenapa gak mau pacaran, atau ditanya pacarnya mana? Atau ditanya kapan nikah, atau pertanyaan-pertanyaan lainnya yang biasanya menakutkan dan menyebalkan buat kebanyakan perempuan. Gue akan jawab dengan cara gue, gue gak akan marah, tapi jangan salahin gue kalau diakhir jawaban gue minta orang yang nanya itu turut mendoakan kelancaran hidup gue. Hahahahahahaha. Kan udah nanya, mesti nyumbang doa jugalah! Enak aja! hahahahahahaha.

Intinya, gue bahagia karena sekarang bisa fokus di rumah, ngerjain pekerjaan rumah yang bisa gue lakuin, masakin orang rumah, happy aja gitu ngelihat mereka makan hasil masakan gue yang kadang masih suka gagal di rasa, cuma mereka gak kapok buat terus nyicip dan akhirnya ngabisin. Senang bisa nyaksiin menuanya papa, mama, dan nenek. Lucu ngelihat tingkah mereka yang pelan-pelan kayak anak kecil lagi, gemes sama manjanya mereka yang gak masuk akal tapi pas dipikirin lagi ya masuk akal. Hayoloh, bingung-bingung situ. Hahahahahaha.

Kadang ngerasa capek dan pengin balik kerja, cuma perasaan itu ya adanya sebentar doang, abis itu ya biasa lagi, betah lagi, dan insya Allah ikhlas. Gak pernah ngerasa beban gantian jagain orangtua, karena tau banget gimana dulu mereka ngerawat gue.

Rada gak nyambung ya, dari bahas gak mau pacaran lagi, sampe ke ngurus orangtua. Hahahahaha. Biarinlah, toh kalian juga masih aja nerusin baca. Thanks, btw.

Mudah-mudahan semua yang gue kenal, yang masih pacaran atau apa pun lah statusnya, bisa diringankan jalannya buat jadi sepasang yang halal, terus pas kalian kelar baca ini, jangan lupa juga doanya, supaya gue bisa tetap sama prinsip gue yang satu ini. Aamiin.

Sampai ketemu lagi.

 

#PenariJemari
#SatuHariSatuTarian
#NgomonginJodoh
#Berat
#SeberatBadanGue
#Apeu

Advertisements

12 thoughts on “Serah Kalian Ajalah

  1. aamiiin ya Robbal’alamin…

    assalamu’alaikum cantik πŸ™‚
    ihiwww ketawa geli, gue bacanya nu :p…. bacanya sambil ngebayangin gaya lo ngomong yg sotoy itu :D…..
    Alhamdulillah ya kalo begitu. Tenang aja nu, semua singgle-lillah pasti ngerasain yg namanya pertanyaan-pertanyaan menakutkan dari orang-orang itu.. XD…
    Tetep semangat istiqomah ya nu.. :). Jodoh itu perlu dijemput nu, caranya?i iya bener bgt kata lo, istiqomah memperbaiki diri.. Insya Allah jodoh, rezeki, maut sudah Allah tuliskan sejak dalam kandungan mama. Bisa juga ikhtiar lewat ta’arufan, minta tolong murobi… Jangan lupa gabung ke majlis nu, blajar ilmu agama itu penting buat bekal kita jadi ibu dan istri sholehah πŸ™‚
    Oya, kayaknya udah jago masak nih πŸ˜€ …. wah next time boleh yaaa icip masakan anu lagi πŸ˜€
    Semoga kita dan semua singgle-lillah yang baca ini segera dimudahkan untuk menjemput jodoh dan kelancaran untuk menjadi yang Halal πŸ™‚ πŸ™‚ πŸ™‚

    *pelukjauh

    Like

    • Wa’alaikumsalam, Wi. Mesti gue panggil cantik juga gak nih? Hahahahaha.

      Aneh ya, beginian keluar dari seorang gue. x)))

      Sesotoy apakah, Laica?

      Gak menakutkan, Wi. Wis kebal sama pertanyaan yang lucu itu, wis tenang.

      Mainlah ke rumah, mau gue masakin apa? Tinggal bilang *biar makin berasa sotoy*

      Aamiin aamiin aamiin. Mudah-mudahan kita bisa sengbongsol asengbongdol sampe waktunya idingsingbil semehe encenggombreng, ya.

      Aamiin.

      Like

      • haha iyalah nu mesti hehe :p . gue panggil cantik, karna syanu yg sekarang udah berhijab πŸ™‚

        hmm ga aneh kok, cuma maksa gue buat bilang “Masya Allah…” hehe
        btw siapa Laica? Nama Garfield? :p

        gue juga udah kebal kok sama pertanyaan lucu macem itu. Kalo ditanya “kapan?”, jawab aja “Kalo ga Sabtu ya Minggu..” πŸ˜€ haha *garing

        eh ke rumah? hihi makasih nu.. πŸ˜€ …
        Gantianlah sini maen ke rumah gue, kan cuma sekali doang waktu itu.

        Apadah itu kata-kata ” sengbongsol asengbongdol sampe waktunya idingsingbil semehe encenggombreng” ? kirain ternyata belom sepenuhnya move on ya Syanu dari ke-alayan.. huehe… X)))

        Semangat buat belajar ya nu, jangan lupa belajar ngaji…. πŸ™‚

        Like

      • Sebenarnya kalo masalah gue cantik, lo tau dong ya sejak kapan itu terjadi. Uhuk. Canda deng, jangan serius-serius ah, entar pet-tua.

        Alhamdulillah, ya wi.

        Laica itu kata gantinya raisa, wi. Ntap!

        Kalo ditanya kapan nikah, jawab aja ‘nanti pas jodoh dari Allah udah sampe, sekarang masih dijalan’ kalo masih ada pertanyaan tambahan, kasih aja senyuman paling manis. Ntap!

        Ya, katanya mau nyobain masakan gue, tapi gak mau ke rumah, gimana deh, laica bingung. Iya, nanti main ke sana, tenang aja.

        Itu kata-kata pelipur lara, wi. Tapi kalo ngucapinnya pake intonasi yang pas. Hahahahaha.

        Iya, wi. Perlahan tapi pasti, insya Allah. Aamiin aamiin aamiin. Tengkyuh yes.

        Like

      • Haha iya aja dah biar cepet.. πŸ˜€ yang pasti kita berdua cantik πŸ˜€

        Oalaaaaahh Raiso .

        Iyaaa mau sih maen ketemu lo, tapi ntar ketemu someone bisa berabe x__x *ekekeke
        Gue terima mateng ko nu :D..

        Hahaha pelipur lara.. ya..ya..ya, dan cuma lo yang bisa ngomong itu pake intonasi yang pas.. πŸ˜€

        *makin absurd aja obrolan kita ya

        Like

      • Iya, wi. Lo cantik. Apa salahnya sih gue nyenengin hati lo sekali-kali. Hahahahaha.

        Iya, Laica. Kembaran. Uhuk.

        Yaelah, wi. Masih aje looo. Santai aja kaliii. Dari jaman batu masih empuk sampe sekarang udah keras, wiii. Hahahahaha. Enakan makan kan pas baru mateng, wi. Datenglah ~

        Gue sama bokap yang bisa pake intonasinya! Hahahahaha.

        Gue paling males deh piknik bawa-bawaan. Duit banyak, beli aja keles ~

        Absurd!

        Like

      • Haha susah bgt ye lo nyenengin hati gue nu πŸ˜€
        Yang pasti, gue lebih cantik dari yang dulu :D… *tsahh kibas kerudung
        Ga nu makasih, kalo gue maen ke sana pas ada masnya bisa tumpah air mata.. Gue ke sananya kalo ga ada di rumah kali ya :p
        Iya sih enakan baru mateng..
        Haha ga kebayang bokap lo ngomong gitu, cukup lo aja nu yang absurd :p titik

        Like

      • Aamiin aamiin aamiin. Gak usah dikibas-kibas, entar robek, berabe ~

        Iya, kemaren kan gue bilang ke dia, lo gak mau kemari, terus dia bilang ‘ya udah, dia ke sininya kalo gue lagi keluar aja’

        Cuma, masalahnya nih ya, sampe kapan susana ngindar dari bang bokir? Dan sampe kapan Pedro ngindar dari anna? Sampe kapan?

        Berarti entar kalo gue nikah lo juga gak mau dateng dengan alasan yang sama? Payah ~

        Makanya, makannya di dapur ravasia langsung. Ntap!

        Bokap lebih ahli, wi.

        Ini komen udah jauh dari isi banget, asli. Meeeh ~

        Like

      • Eeeeet dah si Syanuuuuu o__O.. malah dibilang ke bang Bokir lagi.. *Kalo deket, gue unyeng-unyeng nih lo nu …haha
        Pedro? Ana? Ketauan banget orang jadul lo nu ekekek :p

        Iya ya.. Berarti gue belum sepenuhnya ikhlas ya.. Abis gue pernah denger isi di soundcloud .
        Maaf ya nu, maaf bang bokir.
        Gue harus banyak-banyak muhabah diri lagi kayaknya.
        Emang lo ngarep gue dateng dalam waktu dekat ini? ekekek

        Eits datenglah gue nu, insya Allah.. Siapin aja tanggal dan calon imam nya πŸ˜€
        Lagian lo ga boleh ngelangkahin yang lebih tuir nu :p

        Mohon doanya ya nu, ade bungsu lagi sakit udah 4 bulan, mohon doa kesembuhannya.

        Btw cepet banget lo bales komen gue πŸ˜€
        Komennya emang udah jauh banget! Lha kan lo tau gue ratunya “belok” X))
        Gpp lah ya sekali-kali nyampah di blog lo, biasanya kan cuma baca trus ketawa..

        Like

      • Biarin aja, biar bang bokir tau kalo susana masih suka makan sate dua ratus tusuk.

        Gapapalah, amigos pernah jaya!

        Kok jadi makin curhat sih, wi? Duh, lo mah gak boleh dipancing dikit, keseret deh orangnya. Bhak!

        Yah, namanya jodoh, wi. Jangan kaget pokoknya kalo ada kabar bahagia mendadak. Uhuy ~

        Yang tua ditungguin pada lama banget, asli. Ngeri keburu kiamat iniii, orang baik makin dikit soalnye ~

        Sakit udah empat bulan? Yang ini lanjut ke whatsapp aja yes.

        Gapapa, nyampah aja, bebas, lepas, kutinggalkan semua beban dihatiku. Melayang kumelayang jauh. Melayang dan melayang ~

        Like

      • Wkwkwk susana dibawa-bawa.

        Dih.. lagian dia duluan yang mancing! Nyebut bang bokir..
        Kaya baru kenal gue sehari aja deh :p

        Mau lo duluan atau gue, ya gue percaya yang terbaik dari Allah πŸ™‚

        Wahahaa dia malah nyanyi πŸ˜€ fix absurd nu!
        Gpp lqh ya, agap aja menghibur lo yang udah lama ga ketemu gue..

        Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s