Untuk Pengagum Rahasia

Kamis malam, kurang lebih jam sepuluh, gue keluar rumah buat ngasih makan kucing liar yang lagi neduh di depan rumah gue, karena hujan lagi deras-derasnya, gak lama ada mobil berhenti pas banget di depan mata gue, seorang lelaki di balik setir nurunin kaca jendela, terus nanya ‘Apa benar ini rumah mbak Syanu?’ gue mengiyakan pertanyaan lelaki itu, dia bilang ada paket buat gue, sementara gue gak tau itu paket apa dan dari siapa, gue bengong aja, sampai si mas itu bilang ‘Bisa tolong payung, mbak?’ gue yang lagi asik bengong langsung ambil payung dan nyamperin pengantar paket itu, singkat cerita paket itu udah pindah ke tangan gue, dan gue? Masih bingung.

Jujur ini paket paling rapih yang pernah gue terima, paket paling niat, paket paling bikin gue penasaran, gemetaran, dan deg-deg-an. Penasaran pengirimnya siapa, gemetaran karena ini paket tanpa nama pertama yang gue terima, deg-deg-an gak tau kenapa. Gue masuk rumah dengan rasa yang campur aduk, lebay kah gue? Bodo amat! Bwek!

Nyokap, bokap, mas, plus nenek gue nanya, tadi siapa, dan ada apa. Gue jelasin, dan mereka jadi lebih penasaran dari gue, otomatis bikin gue makin penasaran. Pelan-pelan akhirnya gue buka paket yang rapih itu dengan tangan yang masih gemetar. Isi dari bukaan pertama itu kotak berpita.

IMG20160229111356.jpg

Gue buka lagi, isinya masih kotak yang dibungkus kertas kado. Gue buka lagi kertas kadonya, dan isinya itu bingkisan yang orang itu kirim buat gue.

IMG20160226163803.jpg

Terlepas dari apa bingkisan yang dia kirim, gue malah sibuk nyari kertas atau kartu ucapan dari orang itu, berharap gue bisa dapet petunjuk siapa yang ngirim bingkisan ini, nyatanya? Gue memang nemuin selembar kertas, dan di situ dia ngaku jadi pengagum rahasia gue.

IMG20160226163845.jpg

Selesai dari situ? Gue nemu satu lagi kartu ucapan, dan di sana dia tetap gak ninggalin satu pun petunjuk buat gue, siapa dia sebenarnya.

IMG20160226163933.jpg

IMG20160226163913.jpg

Gue gak mau nebak-nebak, gue gak mau nerka-nerka, gue gak mau nebak A terus nyakitin hati si B yang ternyata jadi pengirim paket itu. Jadi, gue lebih milih nulis surat ini buat orang itu, siapa pun dia, gue yakin dia baca surat gue kali ini.

Buat siapa pun kamu yang mengaku pengagum rahasia saya, makasih banyak untuk sebingkis perhatian, yang saya artikan sebagai support, makasih banyak karena kamu mencintai karya-karya saya, makasih karena kamu bersedia membaca kata demi kata yang senantiasa saya tulis, makasih karena kamu repot-repot ngirim bingkisan buat saya, serapih dan seniat itu, tapi kamu harus tau, kalo dari semua yang ada dalam paket pemberian kamu, selembar kertas dan satu kartu ucapan itu jauh lebih bikin saya ngerasa senang, saya bahagia bacanya, tapi saya masih gak tau siapa kamu, entah penting atau enggak buat tau siapa kamu, tapi sejujurnya saya juga mau tau siapa kamu, rada curang aja sih, kamu tau saya, kamu tau alamat rumah saya, tapi saya sama sekali gak tau siapa kamu. Lepas dari itu, makasih karena dukungan dari kamu pasti berpengaruh, seenggaknya kamu bisa bikin saya balik nulis lagi setelah lima hari bingung mau nulis apa. Jangan sungkan untuk mengkritik sekiranya ada tulisan saya yang kurang berkenan, dengan tangan terbuka juga saya menerima kamu sebagai teman, sebagai penikmat seni, sekali lagi terima kasih banyak. Pemberianmu sudah saya pakai, pertama kali untuk mendengarkan lagu Uda Tulus yang berjudul Pamit. Dan, selama saya ngerapihin surat saya buat kamu, pemberianmu terus menempel di telinga saya, bukan untuk mendengarkan apa-apa, tapi hanya untuk sekadar membuat saya tenang, mengurangi suara-suara yang kadang cukup mengganggu.

Lewat kata saya bercerita, lewat kata kamu memperkenalkan setengah diri, dan lewat kata juga saya berterima kasih. Kamu perlu tau, kalau sampai surat ini selesai saya tulis, selesai saya posting, saya masih penasaran, siapa kamu sebenarnya, tapi lagi-lagi saya gak akan sedikit pun menerka. Oh iya, satu hal lagi, saya mau ngasih tau ke kamu, kalo di bingkisan kamu masih tertera harga dari barang pemberian kamu itu, dan saya? Ketawa puas. Hahahahahahaha. Gapapa kan ya? Makasih udah bikin saya ketawa sebelum tidur Kamis malam kemarin. Tulisan terakhir di #30HariMenulisSuratCinta tahun ini saya tujukan untuk kamu.

Selamat menikmati kata.

#30HariMenulisSuratCinta
#HariKetigapuluh

Advertisements

One thought on “Untuk Pengagum Rahasia

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s