Menjaga (Selama Kubisa)

Saat anak seusia gue lagi pada asik kuliah atau kerja, nyari ilmu atau ngumpulin rupiah, gue masih asik di rumah. Gak kerja. Gak juga kuliah. Banyak yang bilang alasan gue buat di rumah aja gak masuk akal, cuma buat gue mau santai-santai sepanjang hari. Tapi gue ya bodo amat. Suara-suara miring selalu gue gak peduliin.

Awalnya gue stop kerja karena badan gue sempat drop parah, ambruk. Setelah setahun kerja bolak-balik Citayam-Bekasi naik motor, jam kerjanya pun nyenengin, berangkat siang, pulang tengah malam, gue yang minta, karena ngendarain motor dini hari tuh jauh lebih tenang dan asik.

Lepas dari itu semua, sekarang abang udah punya keluarga kecil sendiri, meski masih rutin nengok ke rumah, tetap aja waktunya buat mama papa gak penuh dan banyak. Mas juga kerja, berangkat pagi pulang malam, karena rumah di Citayam kerja di Mampang.

Awalnya cuma berdua mama, mama juga belum pelupa kayak sekarang, jadi masih bisa ditinggal kerja di rumah sendiri. Terus ada nenek, yang udah sering gue ceritain perihal hobinya dia jalan, nenek jelas udah lupaan, bahkan masalah udah makan atau belumnya si nenek pun dia gak ingat. Sekarang lengkap ada papa, yang baru aja dikasih hadiah sama Allah berupa sakit.

Bantuan dari Allah ngalirnya dari mana aja, gue ngerasain banget ke bantu sama banyak pihak, yang gak lain gak bukan sumbernya ya kebaikan Allah. Karena gue percaya Allah Maha Baik. Maha Segala. Allah juga yang bikin gue ngerasa gak pantes buat gak maafin kesalahan orang sebesar apa pun. Karena Allah pun Maha Pemaaf.

Gue cuma pengin aja jagain mama, papa, nenek, selagi gue bisa, selagi gue sehat, selagi gue kuat. Walau kadang mereka masih jauh lebih kuat dari gue. Hahahahaha.

Ma, puput senang aja kalo mama minta tolong temenin beli ini itu karena mama udah kaku bawa motor. Tapi, kalo masalah manjanya mama masih mas ivan yang jadi juara sabarnya. Mas ivan hampir gak pernah nolak kalo mama minta tolong urutin, sekalipun dia baru pulang kerja. Mama yang pelupa juga lucu-lucu nyebelin. Lucu karena apa-apa yang mama cari udah ada di tangan mama, nyebelin karena suka nuduh puput yang ngumpetin. Hih. Gemes! Banyak hal yang bikin kita sering ketawa bareng, sampai berantem gak jelas, abis itu manja-manjaan lagi. Mama sering bilang gapapa kalo puput tinggal kerja, tapi tetap aja puput gak tega. Meski kadang ngerasa payah karena belum bisa ngasih apa-apa, tapi puput tetap mau luangin waktu buat nemenin kalian, karena cuma itu yang puput punya sekarang.

*ngelap air mata*
*peres air mata*
*masukin botol*
*minum*

Hahahahaha.

Pa, meskipun puput suka jawab permintaan tolong papa pakai kata-kata nanti dan lain sebagainya, sebenarnya puput gak maksud nolak, cuma gengsi anak papa satu ini emang gede banget, jadi susah banget buat langsung bilang iya kalo dimintain tolong, padahal mah langsung gerak juga. Pa, gak usah sungkan minta dimasakin apa pun ke puput, ya. Kalo pun papa bilang masakan puput gak enak, atau gak papa makan pas udah mateng, puput gak akan marah kok. Kecewa pasti ada, tapi gak masalah, next time dimasakin yang lebih maknyus kalo kata Pak Bondan. Hebat juga sih papa masih mau ngerjain ini itu walaupun sakit papa bukan sakit ringan, intinya mah mama tepat banget milih papa, kakek tepat banget pas bilang ke mama ‘Da, kalo dia bilang suka, kamu mau aja ya, dia orang baik’ pas baru pertama kali lihat papa. Pa, sehat lagi ya, Pa!

Nek, gak usah sungkan minta tolong sendokin makan, anter ke klinik, ambilin anduk, ambilin sendok, potongin buah, bikinin jus, atau apa pun. Gak usah ngerasa gak enak atau apa, puput gak ngerasa dibebanin. Malah berasa berguna. Walaupun kadang capek pasti ada, tapi kalo bisa berguna buat papa, mama, sama nenek tuh rasanya gak bisa digambarin. Lebih dari happy.

Saat yang lain lagi asik kerja, nunggu kendaraan umum, makan siang diluar, ngumpul sama teman, cekakak-cekikik, pacaran, atau apa pun. Puput bahagia dengan kebersamaan kita. Selama puput bisa, puput akan selalu luangin waktu, karena cuma waktu yang gak bisa dibeli, gak bisa diulang. Waktu itu harta yang sekarang paling banyak puput punya, dan kalian bertiga tempat yang paling bikin puput pengin gunain harta puput itu. Karena, sayang sama kalian bukan omong kosong.

♡Nenek♡Mama♡Papa

#30HariMenulisSuratCinta
#HariKeduapuluhtiga

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s