Pukul Tiga Dini Hari

Titam, udah berapa hari kamu rungsing nyari tempat yang nyaman? Udah berapa kali kamu minta izin buat masuk lemari baju mama? Banyak, Nak. Sampai akhirnya tadi malam mama gak bisa tidur karena kamu manggilin mama berkali-kali. Tiap kali badan baru mau rebah, kamu manggil lagi, minta mama temenin.

Mama nemenin kamu sambil merem-merem karena emang udah ngantuk berat, tapi gelagat kamu udah fix bakal ngelahirin cucu mama, dan mama gak mau ngebiarin kamu sendirian, dari tempat awal yang mama siapin, akhirnya mama mindahin kamu plus tempat yang udah mama sediain buat persalinan kamu pas di sebelah mama, biar tiap kamu manggil, mama bisa langsung nyamperin dan support kamu yang notabene baru pertama kali mau punya baby.

Nenek kamu ikutan manggilin mama, katanya mama disuruh nemenin kamu, kasian kamu udah ngantuk plus stress, Nak. Mama lihat jelas gimana mata kamu merem-merem tapi masih harus berjuang, bahasa asiknya mah ngeden, Nak.

Pas jam tiga kurang akhirnya mama tidur, karena udah gak kuat lagi buat melek, pas setengah empat mama kebangun, mama lihat kamu, ternyata kamu udah gak sendirian, udah ada tiga cucu mama yang lucu-lucu dipelukan kamu, Nak. Malemnya mama lihat gimana ketuban kamu pecah, terus paginya mama lihat kamu makan ari-ari anak-anak kamu.

Mama lemes, bahagia, sedih, terharu, pilu, campur aduk rasanya. Tapi mama salut, kamu yang tadinya hobi main sana-sini dan pecicilan, ternyata bisa sayang dan ngurusin banget sama anak. Pas mama mau mindahin anak-anak kamu ke tempat yang lebih bersih, kamu melotot ke mama dan ambil anak kamu, mungkin kamu pikir mama bakal ambil anak kamu, padahal kan itu cucu mama, jadi gak usah diambil juga udah ada di dekat mama.

Pas mama ngomong pelan-pelan ke kamu kalo mama gak akan ambil anak kamu, baru kamu mau rebahan di tempat yang udah mama sediain, kamu induk paling tanggung jawab, Nak. Tiap kali abis makan atau minum, kamu selalu balik ngelongok anak-anak kamu, nyusuin mereka lagi, dan baru ninggal mereka buat istirahat begitu mereka udah pules.

Titam, makasih ya, udah ngasih mama cucu yang lucu-lucu, insya Allah juga sehat-sehat. kamunya juga sehat ya, Nak. Mama sayang kamu, salut sama kamu. Gak nyesel dulu mama bawa kamu pulang ke rumah, kamu gadis manis mama. Love love loveee!

#30HariMenulisSuratCinta
#HariKeenambelas

Advertisements

One thought on “Pukul Tiga Dini Hari

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s