Mencakup Segala

Surat untuk wanita yang mencakup segala peran; ibu, kakak, adik, sahabat, anak, musuh, dan banyak peran lainnya.

Ma, usia kita beda tiga puluh tahun, ya? Awalnya puput ngerasa pengin banget punya kakak cewek, pengin punya sosok yang bisa nemenin puput cerita segala hal, pengin punya partner buat tukar-tukaran baju, pengin punya teman jalan, pengin punya sosok yang bisa diajak ngapain aja termasuk gila-gilaan. Terus puput ngerasa mas sama abang tuh gak cukup buat bikin puput happy, Ma. Karena mereka bukan perempuan, jadi sering banget puput ngerasa mereka gak ngertiin puput, tapi sekarang bersyukurnya bukan main karena puput punya mas dan abang.

Ma, kata orang sikap puput ke mama terlalu frontal, kata mereka puput gini puput gitu, tanpa mereka tau kalo kita itu udah kayak sahabat tapi belaga musuhan. Dalam satu hari kita bisa kompak pas pagi tiba, terus ke pasar, masak, masih asik sampai siang. Terus pas sorean dikit tiba-tiba aja mama lupa naro sesuatu dan nanya ke puput yang emang beneran gak tau barang yang mama cari ada di mana, dan gara-gara hal sepele itu kita bisa teriak-teriakan kayak apaan tau, tapi malamnya udah sama-sama lagi, siap-siap bobo sambil cerita sampai ngantuk.

Lewat mama, Allah ngasih puput kesempatan buat tau gimana rasanya punya ibu yang rajin bebenah rumah, bersih parah, resik, dan doyan ngoceh (oke, kita sama bawelnya), lewat mama juga, Allah ngasih puput kesempatan buat ngerasain punya kakak cewek yang ngemong abis, tapi kadang mama juga bisa menjelma jadi anak kecil yang ngerengek minta cokelat di mini market, minta es krim, ujung-ujungnya minta soft drink. Hahahahaha.

Mama juga orang yang paling bisa nerima puput semalas-rajinnya puput. Serese-jahilnya puput. Semanis-cantiknya puput (oke, kali ini yang nulis surat lagi muji dirinya sendiri, bodo amat, biarin, suka-suka puput). Mama juga bisa berlaku bak anak, yang minta disiapin makan terus disuapin, dan gak masalah, dulu kan mama udah senantiasa ngerawat puput sampai akhirnya subur kayak sekarang. Hahahahaha.

Tapi kita juga kayak musuh, kalo udah ributin satu hal pasti gak ada yang mau ngalah, padahal dalam hati sama-sama tau kalo kita sama-sama punya salah, tapi gak pernah ada kata maaf, karena tanpa kata itu pun kita udah bisa ketawa bareng lagi.

Mama udah hampir 53 tahun, tapi masih bisa puput ajak ngebut kalo boncengan naik motor, banyak hal yang kita lakuin berdua sambil ketawa. Makasih banyak ya, Ma. Karena udah selalu kuat dan sabar ngadepin puput yang sebentar A kemudian B, yang jelas satu hal, Ma. Insya Allah besok sore menjelang malam papa sampai di rumah (akhirnyaaaaaa) dan jangan lupa, papa request sayur bayam, plus segala macam sayur yang direbus, karena papa udah gak boleh makan macam-macam.

Sssssssssttt.. paling besok pas di pasar mama nanya lagi ke puput ‘Put, papa minta dimasakin apa, ya?’ hahahahaha. Selalu begitu. Tapi, itu gak masalah, Ma. Sesekali mungkin puput gak jawab karena mama udah nanya hal yang sama berkali-kali secara berulang, tapi bukan berarti puput capek, puput cuma mau lupaan mama itu bisa ilang. Tapi, apa mungkin mama bisa gak lupaan lagi? Kayaknya sih gak mungkin. Hahahahaha.

Satu hal, Ma. Jangan pernah lupa kalo puput sayang sama mama, sayang banget sama mama. Oke? Sip! Mwaaacchhh!

#30HariMenulisSuratCinta
#HariKelimabelas

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s