Suara dari Seberang Pulau

Beberapa hari lalu, mama sama mas lagi ngomongin masalah mata kanan mereka yang kedutan, dan udah berhari-hari. Lepas dari ‘kata orang tua dulu bilang’ kedutan mata mama sama mas itu ternyata emang tanda adanya kabar buruk. Tapi, gue gak suka nyebut hal ini dengan kabar buruk, kita ganti aja sama kabar kurang menyenangkan, ya. Jadi, sebelum hari hampir siang, papa telepon ke mama, dan kebetulan gue yang angkat, terus? Lewat suara papa gue dengar kabar kurang menyenangkan ini.

Pa, jujur puput shock pas dengar papa ngomong satu kalimat di telepon tadi ‘Put, papa kena gejala stroke nih.’ Ah, lebay gak sih kalo rasanya puput mau nangis, Pa? Bukan karena puput gak bisa terima Allah kasih papa sakit, tapi karena papa sakit saat jauh dari rumah, lagi nugas di Bali, buat keluarga kecil kita pula. Papa udah gak muda lagi, tapi papa masih aja semangat kerja buat keluarga.

Pa, sedih banget rasanya mesti tau hal ini saat kita lagi jauh, ngetik gini aja nyesek banget rasanya, pengin nangis tapi kok ya berasa cengeng banget. Puput gak pengin nangis karena gak mau papa malah kepikiran, puput mau kuat biar bisa nguatin papa juga. Tapi, air mata ngembengnya makin gak bisa diatur. Pedih, Pa.

Tapi, namanya juga bentuk kasih sayang Allah ke papa, masih ada yang bisa kita syukuri di tengah kabar kurang menyenangkan ini, apa itu? Yap, papa berhenti ngerokok. Puput lega dengarnya. Puput senang papa stop ngisep hembus asap yang berkali-kali puput bilang gak ada gunanya itu. Ya, walaupun sedih juga sih, kenapa papa mesti berhenti ngerokok setelah sakit ini datang? Kenapa gak dari dulu aja pas papa masih sehat?

Walaupun gitu, papa gak perlu khawatir, apa pun yang terjadi, papa cukup percaya kalo puput, mama, mas, abang, nenek, dan kak Onie, bakal terus support papa. Dan, surat puput kali ini bukan buat ngumbar kesedihan, puput cuma gak tau mau nulis surat buat siapa hari ini, dan tadi papa nelpon, jadi puput rasa surat ini bisa bikin puput sedikit lega dan percaya sama Allah kalo papa bakal terus dikasih sehat, insya Allah papa selalu dalam lindungan Allah. Karena papa pria baik, orangtua yang sangat baik, jadi puput gak perlu khawatir berlebih, kita punya Allah kan, Pa? Sang Maha Segala.

Pahitnya lagi papa belum bisa pulang karena masih harus cek sana sini ke dokter, masih harus tau lebih lanjut penyumbatannya ada di mana. Sedih banget gak bisa nemenin papa saat papa kayak sekarang. Tapi, insya Allah doa kita sampai ke Allah dan lagi-lagi Allah jaga papa dalam kebaikan semesta.

Pokoknya, papa jaga diri, jaga makan sama minumnya, istirahat, gak usah penuhin pikiran papa sama hal-hal yang gak perlu dipikirin, puput, mama, mas, abang, nenek, kak Onie, dan semua baik-baik aja di sini, kangen sama papa, mau papa cepat balik ke rumah, mau papa di sini lagi, biar kita bisa temenin papa, biar kita bisa lewatin tanda kasih sayang Allah yang satu ini sama-sama.

Air mata puput makin ngembeng, Pa. Tapi, belum netes juga, kayaknya sih emang gak bakal netes. Puput yakin papa bisa sembuh, puput yakin papa bisa lewatin sakit papa kali ini. Bilang ke sakit papa, kalo papa punya keluarga yang sayang banget sama papa, yang akan selalu nemenin dan support papa, jadi dia gak bakal menang lawan kita semua, Pa!

Baik-baik terus ya, Pa. Loveyouso, Pa. Bismillah, dengan tanda kasih sayang Allah ke papa kali ini, pasti ada satu dua hal bahkan lebih yang nantinya bakal sama-sama kita syukuri. Dari anak perempuanmu satu-satunya, yang akan selalu jadi gadis kecil, Papa. Selamanya.

Papa.jpg

#30HariMenulisSuratCinta
#HariKeduabelas

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s