Mak Otih

Wanita paruh baya seusia papa saya, penjual makanan seperti gado-gado, soto ayam pun babat, dan lauk matang lainnya. Berawal dari perjalanan saya dan mama untuk cari makan saat sedang malas masak. Entah kenapa saya tertarik dengan warung sederhana milik Mak berdarah Betawi asli yang satu ini. Warungnya jauh dari kata megah, tapi satu hal yang membuat saya tertarik, papan tulisan warung makan tersebut, dan pajangan buah-buahan segar. Iya, itu buah-buahan untuk rujak. Saya lupa menyebutkan kalau Mak Otih juga jual rujak.

Mak Otih orang yang baik, tapi juga jutek, dalam artian dia bisa bersikap apa adanya ke pembeli yang kadang rese, dan bawel pas antri, ada yang banyak ngomong ngomentarin masakan Mak, tapi masih aja datang buat beli. Hahahahaha. Tapi, Mak Otih nanggepinnya santai, dia tinggal nyeletuk apa aja yang dia rasain, dan saya gak kesel dengarnya, malah saya ketawa karena sepakat sama si Mak.

Dia gak bisa bikin makanan porsi kecil, semua porsi yang dia buat selalu besar, dan gak bisa di request setengah porsi aja, karena Mak bilang ‘Banyak yang minta setengah porsi, Non, tapi Mak gak bisa karena bingung, diminta setengah porsi, Mak tetap aja bikinnya porsi biasa’ gitu katanya. Iya, Mak Otih emang manggil pembeli seusia saya dengan sebutan Nona, dan Neng buat pembeli yang udah Mak kenal dekat.

Masakan Mak Otih cocok untuk lidah saya, itu kenapa saya masih suka balik lagi ke warung makan miliknya, selain makanan yang enak, Mak Otih juga gesit ngelayanin pembeli yang jarang banget gak antri, tiap hari pasti antri, dan kalo kesiangan dikit jangan sedih pas Mak Otih jawab pesanan kita dengan ‘Habis, Non’ pupus sudah harapan, pulang sudah dengan perut lapar. Hahahahaha.

Mak Otih, makasih ya udah bikin saya betah beli makanan di warung Mak, dan makasih karena selalu cekatan, selalu bikin pesanan sesuai permintaan. Makasih juga karena Mak selalu ketawa dan ramah dengan gaya Mak sendiri, lucu dan nyenengin. Semoga Mak Otih sehat terus, dan saya yakin Mak Otih bisa terus sehat karena punya suami yang rajin bantu Mak plus lucu juga. Saya suka lihat keromantisan ala Mak dan suami Mak. Nyenengin.

Makasih udah bikin saya senyum pas perut saya kenyang, Mak. Masakan Mak enak, Betawinya berasa banget. Sambal rujak Mak rasanya paling mendekati dengan sambal rujak buatan saya, intinya mah kita hampir satu selera, Mak.

Mak, semoga semua makanan Mak makin enak setelah saya buatin surat cinta ini, terus masak dan jualan dengan cinta ya, Mak. Saya bersyukur kenal, Mak.

#30HariMenulisSuratCinta
#HariKedua

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s