Satu Malaikat Mama Sudah Pergi.

By, mama gak pernah menyesal pernah ambil keputusan buat bawa kamu pulang ke rumah waktu itu.

Untitled.jpg

Pertama kali Reby sampai rumah.

Mama gak pernah masalah kamu buang air di manapun kamu mau, meski kadang mama capek dan gak kuat lagi bersihin kotoran kamu, tapi itu gak bikin mama berhenti meluk kamu. Kamu tau, By? Mama sayang banget sama kamu. Kamu ngajarin mama banyak hal. Mama juga gak ngerti sih kenapa Allah mempertemukan kita, dan bikin nenek kamu bolehin mama bawa kamu pulang, kamu yang dulu masih kecil dan benar-benar gak terawat, alhamdulillah jadi jauh lebih baik setelah sama mama. Kamu juga yang pertama kali bikin nenek bisa sayang sama kucing. Meskipun nenek alergi bulu kucing, semenjak ada kamu, nenek malah jatuh hati sama anak-anak mama. Walaupun kamu termasuk anak mama yang sering banget sakit, kamu tau gak. By? Kamu ngajarin mama untuk sabar lebih dan lebih lagi. Iya, saat kamu sakit, mama khawatir, dan akhirnya cuma bisa sabar sampai Allah kasih kamu kesembuhan.

C360_2015-12-17-15-41-46-856.jpg

Reby (kemarin siang).

Tiga hari lalu, nafsu makan kamu menurun, dan dua hari lalu, kamu sama sekali gak mau makan, kamu cuma ngandelin tenaga dari minum air putih aja, dan yang bikin mama sedih tuh tiap lihat kamu muntah sehabis minum. Kalo aja bisa, mama rela tukar posisi, biar mama aja yang sakit, jangan kamu, karena mama bisa tau harus apa biar mama bisa sembuh, sedangkan kamu? Kamu cuma bisa sabar nikmatin sakit kamu, mama gak bisa tau yang kamu rasain karena kamu gak bisa cerita. Mama cuma bisa terus peluk kamu, genggam tangan kamu, biar kamu gak pernah ngerasa sendirian, karena emang mama akan selalu ada buat kamu, sayang.

C360_2015-12-17-19-43-31-409.jpg

Reby (semalam).

Maafin mama yang gak cepat ambil keputusan buat bawa kamu ke dokter, maafin mama yang terlalu usaha ngobatin kamu sendiri dulu, maafin mama kalo obat yang mama kasih sebenarnya gak pas buat kamu, maafin mama buat semua salah mama ya, sayang.

Kamu yang udah sama sekali gak mau makan pun minum, udah lemas total, udah gak kuat nahan beban diri kamu sendiri, cuma bisa tiduran miring kanan dan kiri. Mama sedih lihat kamu rebahan tapi gak bisa benar-benar tidur karena nahan sakit kamu. By, mama harap kamu tau, mama sayang bangeeet sama kamu.

C360_2015-12-18-12-02-10-951.jpg

Foto terakhir sebelum kamu pergi, Nak.

Akhirnya, mama berangkat bawa kamu ke klinik, setelah nyari sana-sini, karena kamu tau kan, rumah kita gak ada klinik hewan yang dekat, jadi kita perlu banyak waktu buat sampai. Kita ke sana sama kakek Alis dan Nenek Dian, baik ya mereka, mau antar kita ke sana. Walaupun klinik pertama libur, klinik kedua udah tutup, dan klinik ketiga gak ada jawaban meski mama udah ngebel sebanyak tiga kali. Mama bilang ke kakek ‘Om, Reby masih kan?’ dan ternyata jawabannya? Kamu udah terbaring kaku, sayang. Mama terpukul. Mama kehilangan lagi, setelah sebelumnya Grey pergi karena kecelakaan.

Mama gendong kamu, mama pangku kamu, dan pas kamu dalam kondisi badan miring, kamu mulai bersihin diri, sisa-sisa kotoran di tubuh kamu keluar semua, iya, Nak, kamu udah pergi ninggalin mama. Mama mau nangis, tapi masih bisa mama tahan, mama lebih milih meluk kamu yang udah kaku, mulai membiru, dan dingin. Diperjalanan pulang, mama nangis, iya, mama sedih, mama benar-benar kehilangan kamu. Anak mama yang paling baik, gak pernah marah, paling cuma ngambek kalo dikasih obat, itu pun sebentar, berapa menit kemudian kamu nyamperin mama lagi minta pangku dan peluk. Kamu manis banget, By.

Reby, setelah kepergian kamu beberapa jam yang lalu, mama bisa pastiin, gak ada lagi yang ngabisin makanan sisa kalo yang lain udah kenyang, gak ada lagi yang lincah nemenin Ayang sama Titam main, gak ada lagi yang ngasih kode minta dibukain pintu kamar mandi kalo mau buang air, gak ada lagi yang minta pangku, gak ada lagi yang manja, gak ada lagi yang nyayangin Ayang, gak ada lagi yang pasang muka emosi pas tau Ayang diserang pejantan lain, gak ada lagi yang teratur minum setelah makan, gak ada lagi yang anteng tiap kali mama bersihin belek sama upilnya, gak ada lagi yang loncat-loncat main sama mama, gak ada lagi yang senang pas digelarin tempat tidur kalian, gak ada lagi anak mama yang namanya Reby, kamu udah pergi, Nak, udah istirahat di tempat paling bagus dan rapih buatan kakek Alis, makasih ya, Kek, udah ikut usahain yang terbaik buat Reby.

Mama pasti bakal kangen banget sama kamu, karena di kalimat ini mama ngetik sambil berlinang air mata. Jujur, mama sedih, tapi mama akan ikhlasin kamu, karena yang paling penting, sekarang kamu udah gak sakit lagi, doa mama dijawab Allah.

Terakhir, kamu harus tau kalo mama akan selalu sayang kamu, sampai kapan pun. Makasih banyak ya, sayang, untuk delapan bulan dua minggu kebersamaan kita. Mama janji akan rawat dan jaga Ayang sama Titam lebih baik lagi, mama lakuin itu buat kamu yang udah lebih dulu pulang. Selamat bermain sama Grey ya, sayang.

C360_2015-12-04-06-03-33-561.jpg

Saling sayang (Titam, Reby, Ayang).

 

7d5f15f2-99b1-430e-8aa6-37dd3d09c1d1.jpg

Semoga kamu ketemu lagi sama Grey ya, sayang.

Loveyouso, Reby.

C360_2015-08-09-17-31-49-833 - Copy.jpg

Bahagia di sana ya, Rebyku sayang.

#SatuHariSatuTarian
#MalaikatMama
#Reby
#18Desember2015
#SelamatJalanSayang

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s