Sesuatu yang Sakral

Awalnya, buat gue pernikahan cuma sepasang pria dan wanita yang memakai baju adat berwarna biru. Karena waktu masih kecil, gue lihat foto mama sama papa gue, dan gue nanya ‘Ini foto apa?’ mereka kompak menjawab, itu foto pas resepsi pernikahan mereka 28 tahun silam, tepatnya tanggal 16 Agustus 1987. Jadi, yang gue rekam tentang pernikahan ya cuma mama sama papa gue pakai baju adat warna biru. Udah, itu aja.

Tapi, seiring berjalannya waktu, gue jadi orang yang paling deg-deg-an, karena terlalu bahagia tiap hadir di sebuah pernikahan. Apalagi kalo gue bisa lihat prosesi akad nikah, di sana bisa kelihatan banget sepasang pengantin yang benar-benar saling cinta, saling mengasihi satu sama lain, atau enggak. Karena gak semua pasangan pengantin bahagia atas pernikahan mereka, ada yang nikah karena menurut mereka usianya udah gak muda lagi, ada yang nikah karena terpaksa, ada yang nikah karena dipaksa, dan banyak alasan lain yang jadi landasan pasangan gak bahagia ini menikah.

Mama sama papa gue bukan pasangan yang manis-manis aja, mereka sering debat dan apa yang dibahas ya itu-itu aja. Tanpa mereka sadar kalo mereka adalah cermin, yang mama gue omongin tentang apa yang dia gak suka dari papa gue ya ada juga di dalam diri mama, gitu juga sebaliknya, yang papa gak suka dari mama ya ada juga dalam diri papa. Mereka tuh lucu, gemesin abis. Kalo lagi bercanda, gue sering ngeledek mereka, gue bilang kalo mama itu papa, dan papa itu mama. Sifat mereka gak beda jauh. Contoh kecil, mama gak suka kalo papa masak, karena biasanya dapur berantakan parah, dan itu emang fakta, sebaliknya papa gak suka kalo begitu kelar masak mama gak bersihin area kompor. Mereka sama-sama suka bersih, tapi kayak udah saling ngandelin satu sama lain, justru kalo dapur bersih setelah papa masak, atau area kompor bersih setelah mama masak, itu aneh. Mereka jadi gak punya bahan buat debat, padahal mah kangen aja buat ngobrol, Cuma emang cara mereka terus saling sayang dalam pernikahan tuh unik. Awalnya gue gak ngerti, tapi sekarang gue udah paham banget.

Mama sering banget nyeritain gimana baiknya papa, papa gak pernah cerita hal yang sama karena papa tipe orang yang banyakan bercandanya, tapi papa selalu ingat hari-hari penting, tanggal pernikahan pun tanggal ulang tahun, sebaliknya mama gak pernah ingat sama sekali, karena tanggal sehari-hari aja mama gak mikirin. Hahahahaha. Tiap ulang tahun pernikahan atau ulang tahun mama, selalu ada ‘Love you, Ma’ dari papa. Tapi, itu bukan berarti papa sayang mama cuma di hari-hari tertentu aja, tapi papa sama mama emang bukan orang yang romantis, meskipun begitu, mereka tetap pasangan termanis buat gue.

Seiring berjalannya waktu, salah satu dari kakak gue memutuskan untuk menikah, dan jujur gue sempat kaget sih. Jadi, yang izin nikah ini kakak gue yang kedua, biasa gue panggil abang. Abang gue ini gak pernah bawa ceweknya ke rumah, padahal gue tau dia udah berapa kali pacaran, sekalinya bawa cewek ke rumah, berapa bulan kemudian izin mau nikah, dan kakak gue yang pertama gak keberatan kalo harus dilangkah, karena buat keluarga gue nikah itu bukan antri, tapi ya sesampainya jodoh kita, saat itu juga kita nikah. Bukan urutan satu, dua, dan tiga. Bersyukurnya gue, setelah nikah si abang jadi jauh lebih baik dalam berbagai hal, terutama dalam segi agama. Gue gak bilang abang gue sempurna, dia juga masih sering bikin gue kesal, tapi ya itu cuma bumbu dari persaudaraan, kalo gak gitu kayaknya gak seru.

Mama, papa, mas, dan gue menerima kehadiran kakak ipar gue dengan tangan yang begitu terbuka, gue sebenarnya gak suka nyebut kakak ipar, karena buat gue istri abang gue ya kakak gue. Gue orang yang cuek bangeeet, jarang bisa manggil kakak ke orang yang lebih tua, tapi semenjak abang gue nikah, tanpa diminta, gue membiasakan diri manggil istri abang gue dengan sebutan kakak, dan cium tangan tiap mereka datang ke rumah. Awalnya aneh, tapi lama-lama biasa, gue senang karena abang gue dapat istri yang manis dan insya Allah hatinya pun baik. Sejauh ini dia emang baik. Dan, insya Allah selamanya akan baik.

Gue sama mas gue belum sama sekali mikirin nikah, gue gak tau sih si mas udah ada calon apa belum, tapi gue selalu doa biar si mas juga dapet istri yang baik hatinya, manis pribadinya, dan yang paling penting bisa ngelengkapin hidup mas gue, bukan cuma perihal kekosongan sela jemari, tapi juga segala tentang si mas.

Terus, gue kapan nikah? Jawabannya nanti, kalo Allah udah kirim seseorang yang mau sama-sama jalan disamping gue, nuntun gue kalo salah jalan di tengah perjalanan, belajar sama-sama untuk terus mencintai Allah lebih dan lebih lagi, gak keberatan kalo gue ingatin pas gue rasa dia keliru. Gue mau sama-sama sampai surga, bukan cuma manis-manisnya di dunia aja. Insya Allah gue bisa terima orang itu lengkap dengan masa lalunya, dan dia juga bisa terima gue dan damai sama masa lalu gue, terus kita sama-sama memperbaiki diri ke depan. Manis ya? Omongan kan doa, jadi ngomong yang manis-manis aja, terus aamiinin. Allah gak pernah Tidur kok. Dia Maha Segala.

Umur gue udah 22 tahun, dan gue belum ngerasa tua. Hahahahaha. Ada beberapa laki-laki yang coba dekatin gue, mulai dari yang ngajak jalan, ngajak pacaran, ngajak nikah langsung, sampai yang ngajak nikah tapi nanyanya lewat teman gue. Terus lo pada nanya, pasangan gue sekarang siapa? Dan, mana orangnya? Jawabannya gak ada. Dari sekian laki-laki, Allah belum gerakin gue buat buka hati, jangankan buka hati buat yang sekadar ngajak jalan atau pacaran, buat yang serius ngajak nikah langsung pun gak langsung aja gue belum mau. Gue gak tau sih gue kenapa, apa gue masuk ke dalam lagunya Kunto Aji yang Terlalu Lama Sendiri, jadi bikin gue berat buat buka hati, atau emang ya belum waktunya gue mulai lagi. Gue rasa jawabannya yang kedua. Belum waktunya.

Terus kapan waktunya, Nu? Nanti, kalo emang udah tepat, dan hati gue udah yakin sama siapa gue bakal nikmatin hidup, gue pasti buka hati gue lagi, gue pasti berbagi segala hal sama orang itu. Iya. Tapi, nanti. Gak tau kapan. Hahahahahahahaha.

Karena nikah itu sesuatu yang sakral, tapi gak perlu ditakutin, karena nikah itu ibadah, lebih cepat emang lebih baik, tapi lebih tepat dan lebih yakin tanpa ada keterpaksaan adalah waktu yang terbaik. Bismillah aja, gak usah buru-buru, ingat, nikah bukan antrian, bukan balapan, nikah itu ibadah, kalo niatnya udah bulat, jodohnya udah sampai, ya udah, lo jalan. Kalo belum? Sabar, dan percaya sama kebaikan Allah.

Sampai ketemu nanti ya, pas kalian salaman sama gue yang udah halal sama seorang pria, dengan wajah sumringah, karena rasa syukur dan bahagia. Aamiin. See yaa.

#SatuHariSatuTarian
#PenariJemari
#SesuatuYangSakral

Advertisements

2 thoughts on “Sesuatu yang Sakral

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s