Curahan Hati Seorang Mama

Nak, menjaga kalian bukanlah hal yang mudah, kerap kali mama menangis saat bertahan untuk menjaga kalian, mama sayang kalian, meski sekeliling mama bilang, lebih baik jika kalian tidak ada.

C360_2015-10-27-05-57-00-662.jpg

Gue tau, nganggep kucing peliharaan kayak anak kita sendiri itu lumayan aneh, tapi gue tetap ngelakuin itu. Gue juga tau, sayang secara berlebihan itu gak baik. Tapi, gue gak ngerasa salah nganggep kucing-kucing gue itu sebagai anak gue, karena mereka emang pelipur lara, mereka selalu ada buat gue, terutama saat gue sedih, tiba-tiba aja mereka nyamperin gue dan rebahan dekat gue, nemenin gue, bahkan gak jarang mereka bercanda, sampai akhirnya gue ketawa lepas, sekaligus ngelepasin kesedihan yang sebelumnya menuhin hati gue.

Pernah suatu malam gue sedih banget, cuma diri gue yang tau malam itu gue sedih karena apa, gue milih satu sudut di bagian rumah gue buat nangis, biar gak ada satu pun yang tau kalo gue lagi nangis, tapi apa? Tiba-tiba aja Reby nyamperin gue, dia natap mata gue, terus dia duduk di pangkuan gue, gak lama Titam juga nyamperin gue, dia langsung nyenggol kaki gue pakai badannya, terus Ayang juga datangin gue, dia rebahan di samping gue yang lagi duduk. Mereka tuh seolah bilang ke gue, kalo gue gak boleh sedih karena gue gak sendirian, ada mereka yang akan selalu nemenin. Karena sebelum gue nangis, mereka lagi pada tidur nyenyak, tapi bisa-bisanya mereka tau kalo gue lagi sedih, sendirian.  Terus mereka kebangun. Hebat, batin gue sama mereka udah nyambung banget kayaknya.

Berat sebenarnya buat ngejaga mereka, karena nyokap alergi kucing, tapi mungkin karena nyokap sayang sama gue, akhirnya dia bisa sayang ke anak-anak gue, dan alerginya pelan-pelan berkurang.

Gue juga tau, kalo anak-anak gue yang cukup sering sakit ini ngeganggu orang lain, mereka buang air di mana-mana, bukan karena niat sembarangan, tapi karena mereka emang lagi diare, entah karena salah makan atau apa. Gue juga mau naro mereka di luar, bebasin mereka ke manapun mereka mau main, tapi masalahnya kucing liar di rumah gue lumayan garang, dan sering bikin anak-anak gue jantungan parah begitu dikejar dan dihajar. Iya, mereka nantang anak-anak gue yang jantan, kalo yang betina jadi sasaran mereka buat kawin. Jadi, gimana gue bisa tenang bebasin anak-anak gue di luar rumah?

Entahlah, mungkin gue berlebihan jagain anak-anak gue, tapi emang gue gak bisa lepasin mereka kalo keadaannya gak aman. Gue juga ngerasa salah kok kalo rumah gue kena kotoran kucing, tapi gue juga gak bisa lihat anak-anak gue diusir pun dipukul, karena mereka ngotorin rumah bukan dengan sengaja, tapi emang gak bisa lagi nahan mulesnya. Lo tau kan rasanya mules karena diare? Lo pernah gak ngerasain bahasa kasarnya tuh kecepirit? Nah, itu yang anak-anak gue alamin, kalo lo aja bisa maklumin diri lo sendiri pas sakit, kenapa lo benci banget sama anak gue yang juga lagi sakit? Kenapa gak lo ngomong baik-baik ke gue, minta gue bersihin kotorannya, beres kan? Apa susah buat ngomong baik-baik? Apa emang gak bisa milih bahasa yang lebih manis?

Gini, lo mesti bisa milih bahasa apa yang mau lo pakai saat ngomong sama orang, karena gak semua pribadi itu sama, mereka punya kepekaan yang beda-beda, telinga dan hatinya ada yang kebal, ada yang mudah luka, apa salahnya lo berusaha pakai bahasa yang baik? Biar niat baik lo sampai dengan baik, jadi lo gak perlu nyakitin hati siapa-siapa.

Coba lo pikir gimana rasanya sosok yang lo sayang gak disukain sama orang? Itu yang gue rasain pas lo gituin kucing gue. Dan, tulisan ini bukan cuma buat satu orang, tapi buat siapa pun yang ngerasa terganggu sama kehadiran kucing gue. Kalian mesti tau kalo gue bakal tetap jagain anak-anak gue, segimana pun susahnya.

Sekian dulu curhatnya, gue mau melukin anak-anak gue yang nasibnya gak selalu manis, tapi insya Allah bakal terus punya mama yang sayang sama mereka; tulus.

Jadi, kalian gak perlu khawatir, mama gak akan biarin kalian sakit atau sedih lama-lama, karena mama sayang sama kalian. Anak-anak mama yang selalu bisa bikin mama bahagia.

C360_2015-09-24-00-32-30-884.jpg

#SatuHariSatuTarian
#PenariJemari
#AyangRebyTitam

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s