Malaikat Berkaki Empat

Hari ini gue mau cerita tentang Reby, si kecil yang gak kerasa udah sebesar ini sekarang, si kecil yang bawel, doyan makan, lincah, dan baik hati banget. Yap, Reby adalah salah satu kucing yang gue rawat di rumah. Ceritanya berawal dari perjalanan pulang gue dan nyokap yang hobi banget ke pasar, di sisi kiri jalan, tepatnya di perumahan kosong yang masih dalam proses pembangunan, gue lihat Reby duduk sendirian, dia kayak senyum gitu, mukanya ramah banget, sebelumnya gue gak pernah berani bawa kucing dari jalan ke rumah, karena gue tau, nyokap alergi banget sama bulu kucing, kucing yang di rumah aja udah cukup ganggu pernapasan nyokap, tapi pas ketemu Reby, gue enteng aja ngomong ke nyokap,

“Ma, itu anak kucing lucu banget, matanya biru, sendirian, kasian.”
“Terus? Kamu mau bawa pulang?”
“Emang boleh? Lucu sih, mau banget, tapi bawanya gimana? Kan kita naik motor?”
“Ya udah kalo mau mama pegangin, tapi kamu bawa motornya pelan-pelan.”

Terus kita sepakat bawa dia pulang, nyokap nyamperin Reby dan langsung gendong dia ke motor, dan? Jeng-jeng. Entah gimana caranya, ternyata pandangan gue terhipnotis, Reby yang awalnya gue lihat matanya biru, ternyata matanya sama kayak kucing biasa, bahkan badannya yang kelihatan mulus? Ternyata penuh sama bekas luka. Terus gue ngomong lagi sama nyokap,

“Ma, tadi puput lihat matanya biru, lho, tapi ternyata enggak, banyak lukanya lagi, ma.”
“Terus gimana? Gak jadi bawa pulang?”
“Ya, jadi atuh, udah mama pangku, ya. Kita jalan sekarang.”

Gue lanjut jalan, dan akhirnya sampe di rumah. Pas gue taro di teras rumah, dia langsung pecicilan, gak bisa diem, lincah parah, bawel banget begitu lihat gue ngaduk makanan yang emang gue bikin buat mereka, kucing-kucing gue. Dia meong-meong kenceng dan terus-terusan, pas makan? Dia yang masih kecil sampe masuk ke wadah saking lapernya. Bahkan pas kucing rumah yang lain udah kelar makan, dia masih sibuk ngabisin makanan dia plus makanan sisa teman-temannya.

Hari pertama Reby sampai di rumah.

Hari pertama Reby sampai di rumah.

Kucing pertama yang dekat banget sama gue itu namanya Ayang, ayang kayak gak ikhlas gitu gue bawa Reby ke rumah, dia cemburu, tapi Reby sabar banget dekatin Ayang sampe akhirnya sekarang mereka justru akur banget jadi kakak adik beda induk. Iya, Ayang sama Reby sama-sama jantan. Tapi, mereka romantis banget, saling sayang, gue aja kadang takjub sama akurnya mereka.

Akurnya Ayang sama Reby.

Akurnya Ayang sama Reby.

Begitu ada Reby, rumah yang gak pernah ada kotoran kucing jadi langganan tempat Reby buang air besar pun kecil. Mama yang alergi sempat emosi sama gue, tapi gue tanggung jawab, gue yang mau rawat, ya gue juga yang bersihin kotorannya, dan ini bukan masalah. Malah, lama kelamaan mama sama mas gue pun mau turut  bantu bersihin kotoran kucing, karena mereka tau itu gak bagus buat gue; perempuan yang belum punya anak.

Lambat laun Reby yang terbilang kotor jadi bersih, dia ketularan kebiasaan baik Ayang yang rajin mandi, lukanya mengering, dan jauh lebih mulus plus wangi. Cuma Reby juga gampang sakit, sama kayak gue, dia sering banget diare, dan itu hal yang paling sering nyokap keluhin. Rumah gak pernah bersih, karena Reby diare gak berhenti-berhenti.

Terus? Masih banyak deh cerita Reby sakit, karena emang dia sering sakit. Entah Reby yang lemah, atau gue yang gak bisa ngerawat dia dengan baik. Sekarang dia udah gede, ukurannya udah sama kayak Ayang, dia kucing yang paling bikin gue semangat ngasih makan mereka, karena Reby kalo makan selalu abis. Kalo yang lain, makan sedikit langsung udahan, nanti balik lagi kalo makanannya udah kering. Bahkan gak jarang pas yang lain balik, makanannya udah abis disikat sama Reby.

Sekarang, Reby lagi sakit, sakit (lagi). Lehernya gak bisa bebas nengok ke arah kanan, dan gue yang gak ngerti urat? Gak bisa apa-apa selain terus melukin dan nyayangin dia pelan-pelan. Reby kalo sakit jadi gak nafsu makan, dia cuma minum air putih aja, terus banyak tidur deh, bahkan dia tiduran meski gak merem, karena gue yakin lehernya sakit banget. Kalo kata urang Sunda mah nyeuri kitu.

Ini pas Reby sakit.

Ini pas Reby sakit.

Reby selalu nemenin gue, bahkan pas gue lagi masak, dia rebahan dekat gue, terus nemenin sampe gue kelar masak, kalo gue panggil dia pasti nyamperin, dia paling suka gue pangku, dan tidur di sana; di pangkuan gue. Dia manja, manis, baik hati banget. Dia gak pernah marah sama Ayang pun Titam (kucing kecil di rumah gue) meskipun Ayang sama Titam jahilnya bukan main. Reby tetap sabar dan manis ke adik plus kakaknya.

Gue sedih banget tiap kali kucing gue sakit, apalagi Reby, dia gak pernah bawel kalo sakit, diem aja gitu, dia rasain sendiri sakitnya. Gue sayang banget sama Reby, Ayang, pun Titam. Mereka tuh pelipur lara, selalu bisa bikin gue semangat walaupun hari gue kelabu abis.

Gue nulis ini karena emang gue pengin berbagi cerita tentang Reby, gue pengin cerita bahwa ngerawat kucing bukan cuma mereka yang lucu aja, tapi yang dari jalanan, yang gak bersih, dan lain-lain itu juga perlu kasih sayang. Mereka butuh kita, mereka bakal sayang banget sama kita, kalo kita pun tulus sayang ke mereka.

Intinya, gue pengin kalian semua yang baca tulisan gue kali ini, doain kucing-kucing gue biar terus sehat, dan terus bisa bareng sama gue. Betapa bahagianya gue, karena sekarang nyokap, kakak gue, pun nenek, udah ikutan sayang sama kucing-kucing gue. Gue bahasain kucing gue itu anak, dan nyokap ikutan bahasain kucing gue itu cucunya. Hahahahahaha, gue bersyukur banget keluarga gue bisa sayang sama apa yang gue sayang.

Dan, buat Reby, cepet sembuh ya sayang, mama kangen lihat kamu yang doyan makan dan pecicilan. Kamu itu kayak malaikat, baiiik banget, gak pernah marah, selalu nurut, dan nyenengin. Makasih ya, udah setia duduk di samping mama, selama mama nulis cerita hari ini. Mama, nenek, om, uyut, ayang, titam, sayang banget sama kamu. Loveyou, By.

Reby.

Reby.

#Reby
#SatuHariSatuTarian
#PenariJemari

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s