Happy birthday, Mas!

Hey, Mas! Laki-laki yang kadang bawelnya nyebelin banget. Juteknya bikin gue pengin ngeluarin taring. Ketawanya berisik. Celetukannya asal, tapi justru bikin hati nyeees. Paling susah diajak ngobrol karena terlalu intim sama gadget.

21 Julinya lo udah terulang untuk yang ke 27 kali, lho. Makin berumur alias tua. Banyak banget yang bikin gue bersyukur atas lo. Mungkin bagi banyak orang, punya kakak yang sukses materi dan bisa punya segala-gala itu nyenengin, tapi buat gue, punya mas yang insya Allah selalu belajar buat terus jadi lebih baik adalah kebahagiaan yang luar biasa.

Lo gak perlu tau seberapa sering gue nyebut nama lo pas shalat, lo gak perlu tau apa aja isi doa yang gue terbangin ke Allah buat lo, lo gak perlu tau seberapa sayang gue sama lo, lo cuma perlu tau satu hal, gue gak pernah lelah buat bersyukur karena udah terlahir sebagai perempuan bungsu dari dua kakak laki-laki, dan lo kakak tertua gue. Kakak yang gak pernah marah gue ajak ngomong sekasar apa pun. Kakak yang gak pernah nuntut gue buat sopan. Kakak yang jauh lebih rajin dibanding gue.

Mas, gak usah takut kalo ditanya kapan nikah, gak usah takut kalo ditanya mana calon istrinya, gak usah takut sama omongan orang yang kadang lepas kontrol, anggap aja mereka kesulitan pilih bahasa yang baik. Lo cukup jalanin hidup lo segimana bahagianya lo, asal selalu dijalan Allah, gue bakal jadi pendukung paling keras kepala buat selalu ngebela lo dari penilaian picisan manusia yang termakan zaman.

Entah kenapa gue yakin banget kalo lo sama abang bakal jadi suami yang baik, yang bisa nuntun keluarga kalian ke surga. Aamiin. Bisa jadi orangtua yang bimbing anak-anak kalian dijalan Allah. Bisa jadi anak yang genggam tangan mamapapa ke surga nanti. Bisa jadi kakak yang gak pernah capek buat ngingetin gue biar makin sholehah. Aamiin.

Mas, gue ikhlas kehilangan apa juga dihidup gue, kehilangan teman, atau apa pun yang milih buat pergi dari hidup gue, ngilang dari hidup gue, asal gue masih bisa bilang ke mereka kalo lo adalah orang baik. Orang baik yang ke depannya akan terus jadi lebih baik. Dan, gue gak pernah ragu buat terus ada buat lo dan ikhlasin mereka yang ngerasa gak sejalan sama kita. Insya Allah. Aamiin.

Mas, gue sayang sama lo yang sayang banget sama mamapapa, yang sayang sama gue plus bang dio, yang gak pernah beda-bedain orang, gak pernah beda-bedain tamu.

Kalo ada satu yang bisa gue harap ya cuma gimana lo bisa ngurangin kebiasaan lo terlalu fokus ke gadget, karena waktu gak ada yang tau, bisa jadi selang menit bahkan detik, orang yang lo cuekin karena gadget udah gak bisa lagi lo ajak ngobrol, udah gak bisa lagi lo dengar hembus napasnya, udah gak bisa lagi manggil-manggil lo. Gadget itu benda mati, jangan sampai dia bisa bikin lo nyuekin mahluk hidup sampai akhirnya mereka mati cuma karena lo terlalu asik bercengkrama dengan benda mati.

Happy birthday, Mas! Gue sayang sama lo.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s